KECELAKAAN BANTUL : Dua Bocah Tewas di Lubang Bekas Tambang

05 Desember 2016 03:20 WIB Irwan A Syambudi Bantul Share :

Kecelakaan Bantul terjadi di lokasi bekas tambang

Harianjogja.com, BANTUL— Sebuah lubang bekas galian tambang menimbulkan korban jiwa. Dua orang bocah meninggal dunia akibat tenggelam di sebuah bekas lubang tambang di Dusun Trukan, Desa Segoroyoso, Kecamatan Pelret pada Minggu (4/12/2016) siang.

Kapolres Pleret AKP Tony Priyanto menjelaskan kronologi kejadian meninggalnya Adiga Hermansyah, 14, bocah asal Dusun Karanggayam, Desa  Segoroyoso, Kecamatan Pleret dan Galang Okta Prayoga, 14, asal Desa Gedongkuning, Kecamatan Banguntapan.

Keduanya awalnya ingin berenang di bekas galian tambang bersama dengan delapan orang temannya. “Adiga dan Galang tenggelam karena tak bisa berenang,” ujarnya.

Menurut penuturan Tony, awalnya Galang tenggelam terlebih dahulu. Adiga yang berusaha menyelamatkan rekanya itu akhirnya ikut tenggelam bersama Galang lantaran tak bisa berenang. Kedelapan temannya yang berada di lokasi berusaha menyelamatkan keduanya dan meminta pertolongan warga. Namun naas, Galang dan Adiga tak dapat tertolong.

Kata dia, lokasi yang digunakan untuk berenang keduanya merupakan bekas tambang breksi yang telah lama tak digunakan. Akibat tak adanya reklamasi, lokasi itu menjadi kubangan sedalam lima meter, yang sering disebut warga sebagai Kedung Pok Bangau.