Kemarau, Petani di Sleman Mulai Tanam Tembakau

Lahan tembakau milik Suparjo, di Dusun Bulungasem, Desa Selomartani, Kalasan, Minggu (9/9/2018). - Harian Jogja/Fahmi Ahmad Burhan
23 Juni 2019 11:27 WIB Yogi Anugrah Sleman Share :

Harianjogja.com, SLEMAN--Memasuki musim kemarau, sejumlah petani di Sleman mulai menanam tembakau. Tembakau merupakan salah satu alternatif untuk ditanam, karena tidak banyak membutuhkan air.

Salah satu petani tembakau di Dusun Plataran, Desa Selomartani, Kecamatan Kalasan, Wawan, mengatakan, biasanya ia sudah mulai menanam tembakau pada akhir Mei atau awal Juni, namun, pada tahun ini, ia mulai menanam tembakau pada akhir Juni.

“Karena kemarin sedang sibuk berpuasa dan juga Lebaran, jadi baru mulai menanam beberapa hari lalu,”kata dia, Minggu (23/6/2019).

Ia menanam tembakau di lahan dengan luas empat hektare. Satu hektare, kata dia, biasanya bisa menghasilkan enam sampai sembilan kuintal kering. “70-80 hari itu daun sudah bisa dipetik,” ujar dia.

Menurut dia, gangguan cuaca merupakan salah satu kendala yang dihadapi para petani tembakau.

“Apalagi saat pengeringan hari pertama, mendung saja itu sangat berpengaruh kepada kualitas tembakaunya, kalau hama tidak terlalu menjadi kendala, karena bisa dikendalikan,” ujar dia.

Di Kalasan, kata dia, petani yang menanam tembakau mengalami penurunan jumlah dari tahun ke tahun.

“Biasanya karena hasil panen jelek, sehingga banyak petani yang memilih menanam jenis tanaman lain, selain itu karena harganya rendah, sebagai contoh, yang Grade A harganya itu sekitar Rp15.000-Rp20.000 perkilonya,” ucap dia.

Kepala Bidang Holtikultura dan Perkebunan Dinas Pertanian, Pangan dan Perikanan Sleman, Edi Sri Harmanto mengatakan tahun ini luas lahan tembakau di Kabupaaten Sleman berkisar 477 hektare. Tersebar di Kecamatan Tempel, Seyegan, Ngaglik, Ngemplak dan Kalasan.

“Petani tembakau itu spesifik, jadi kalau tidak berpengalaman, mereka tidak berani. Untuk mengembangkan ke petani yang lain itu tidak mudah kalau untuk tembakau,” ucap Edi.

Biasanya, petani mulai menanam tembakau pada Mei hingga akhir Juni. Menanam tembakau, kata dia, sangat dipengaruhi oleh musim.

“Sleman kualitas tembakaunya itu cukup bagus, karena biasanya di pasok ke perusahaan-perusaahan rokok,” jelas dia.