Ketua KPAID Kota Jogja Minta Sekolah Memastikan Anak-Anak Tidak Terlibat Demo

Ketua Komisi Perlindungan Anak Indonesia Daerah (KPAID) Kota Jogja, Ki Sutikno. - Ist.
27 September 2019 00:17 WIB Nugroho Nurcahyo Jogja Share :

Harianjogja.com, JOGJA—Ketua Komisi Perlindungan Anak Indonesia Daerah (KPAID) Kota Jogja, Ki Sutikno,  meminta kepada sekolah dan orang tua siswa agar menjaga dan memastikan anak-anak mereka tidak terlibat dalam aksi demonstrasi di jalanan.

“Pelajar usia SMA itu masih labil secara emosional, masih mudah terpancing dan terprovokasi. Demi menjaga agar tidak terjadi kekerasan, hak perlindungan harus dijamin sebelum memberikan hak berpendapat dengan cara itu [turun ke jalan],” kata Ki Sutikno kepada Harianjogja.com, Kamis (26/9/2019) malam.

Menurutnya, kebanyakan pelajar masih masuk kategori anak-anak sehingga belum memiliki keseimbangan antara kemampuan intelektual dan emosional. Mereka, kata dia, biasanya mudah bergerak karena terpengaruh oleh teman-teman sebayanya saja tanpa mau memahami terlebih dahulu tujuannya.

Ki Sutikno berpandangan sekolah dan orang tua siswa, bertanggung jawab terhadap hak anak mendapat perlindungan dari kekerasan. Aksi demonstrasi di jalanan, tentu memiliki risiko besar munculnya kekerasan sehingga berdampak terhadap keselamatan anak-anak.

Di sisi lain, dalam pandangan Ki Sutikno, pelajar tetap harus didengarkan pendapatnya. “Salah satu hak anak adalah hak partisipasi, yang di dalamnya adalah hak untuk didengar pendapatnya. Sekolah harus memberikan kanal-kanal penyaluran untuk hak ini,” kata dosen di Universitas Sarjana Wiyata Tamansiswa itu.

Untuk memberikan hak partisipasi ini, sekolah bisa mengadakan sebuah acara penyaluran pendapat dan kritik terhadap kepemimpinan di sekolah tersebut. “Anak-anak itu harus didengarkan. Berikan kesempatan untuk memberikan kritikan, terutama terhadap kepemimpinan di sekolah mereka sendiri dulu, melalui orasi siswa. Guru tidak boleh tersinggung dan harus mendengarkan sebagai masukan bagi sekolah,” kata dia.

Pada Kamis (26/9/2019), ajakan demonstrasi dari pihak yang mengatasnamakan Front Aliansi Siswa Pelajar Daerah Istimewa Yogyakarta tersebar luas secara berantai melalui medsos. Undangan terbuka itu berisi ajakan kepada siswa SMA/SMK se -DIY agar turun ke jalan berunjuk rasa pada Senin (30/9/2019) mendatang mulai pukul 07.30 WIB. Sejumlah titik berkumpul pun sudah ditentukan sebelum bergerak bersama-sama menuju Titik Nol Kilometer.

Sekda DIY Gatot Saptadi mengatakan seluruh kepala sekolah telah dikumpulkan untuk menyikapi undangan terbuka tersebut pada Kamis (26/9/2019) malam. Meskipun belum diketahui pasti kebenarannya, pengumpulan para kepala sekolah tersebut dilakukan agar tercipta situasi yang kondusif.

Majelis Pendidikan Dasar dan Menengah (Dikdasmen)  Pengurus Wilayah Muhammadiyah (PWM) DIY juga telah meminta seluruh jajaran pimpinan di sekolah persyarikatan Muhammadiyah, agar mereka tetap melaksanakan pembelajaran sebagaimana mestinya dan tidak melibatkan peserta didik dalam aksi turun ke jalan kegiatan tersebut.