Indmira Bantu Petani Kelola Sampah Menjadi Pupuk

Redaktur ekonomi bisnis Harian Jogja, Mediani Dyah Natalia (tengah) menerima kunjungan dari Indmira, Jumat (6/3/2020). - Harian Jogja/Bernadheta Dian Saraswati
06 Maret 2020 16:07 WIB Bernadheta Dian Saraswati Jogja Share :

Harianjogja.com, JOGJA - Indmira sebagai perusahaan berbasis teknologi terus berkiprah di dunia pertanian. Salah satu program yang dilakukan adalah merehabilitasi lingkungan, seperti reklamasi lahan tambang.

Kendati lahir di Jogja, perusahaan yang mulai beroperasi sejak 1985 ini banyak melakukan reklamasi lahan di luar Jawa, seperti di Kalimantan, Sulawesi, dan Sumatera.

Di Bangka Belitung misalnya, Indmira melakukan reklamasi pada lahan bekas tambang timah. "Kami bantu mereklamasi lahan itu untuk menanam tanaman dan hasilnya bisa dinikmati masyarakat," kata Felisitas Atika Dewi selaku Public Relation Indmira saat berkunjung ke kantor Harian Jogja, Jumat (6/3/2020).

Ada pula penggunaan lahan marginal pasir pantai di Pandansimo, Bantul. "Kami treatment pasir pantai itu agar dapat ditanami seperti kacang, bahkan padi. Padi juga sempat panen," lanjut Maulina Pramesti selaku staf Indmira bagian Komunikasi.

Salah satu hasil produksi Indmira adalah pupuk kompos yang dihasilkan baik dari limbah rumah tangga maupun limbah perkebunan. Di lahan perkebunan kelapa sawit, Indmira mengolah tandan kosong kelapa sawit menjadi pupuk kompos.

Di kawasan Danau Toba, Indmira juga menggerakkan para petani untuk mengolah ikan yang mati menjadi pupuk organik. "Yang kami lakukan sesuai permasalahan yang ada di masing-masing daerah." tuturnya.

Saat ini, Indmira juga masih menjalankan berbagai riset seputar pertanian. Antara lain riset pupuk dari limbah kopi (ampas kopi), bioetanol dari tandan kosong, dan automatisasi greenhouse yang bekerja sama dengan Universitas Islam Indonesia (UII) dalam pembuatan alat penyiram tanaman otomatis.

Menyadari bahwa saat ini banyak anak muda yang kurang tertarik pada dunia pertanian, Indmira senantiasa menghadirkan event yang mampu menarik perhatian. Seperti melalui kegiatan Hack a Farm. Kegiatan ini merupakan wadah bagi anak mudah untuk membuat teknologi masalah pertanian. Peserta dalam bentuk kelompok akan membuat menyusun ide dan membuat prototipe selama tiga hari.  "Tiga pemenang kami mentoring," tutur Sita.

Ada pula event Waluku Festival. "Di sini kami ingin bangun paradigma bahwa bertani tidak hanya soal menanam. Di sini [Wluku] ada kegiatan meracik makanan sehat," tuturnya.