Mau Gowes? Unduh Aplikasi JSS untuk Menikmati Rute Wisata Sepeda di Jogja

Ilustrasi. - Freepik
03 Oktober 2020 11:57 WIB Newswire Jogja Share :

Harianjogja.com, JOGJA - Wisatawan bisa mengakses rute yang ingin dilalui melalui aplikasi Jogja Smart Service/JSS di menu Gowes Kota Yogyakarta jika hendak menikmati rute wisata sepeda di Kota Jogja.

“Supaya wisatawan, khususnya wisatawan dari luar Kota Yogyakarta tidak kesulitan menikmati rute wisata sepeda tersebut, maka cukup mengaksesnya melalui Jogja Smart Service [JSS],” kata Wakil Wali Kota Jogja Heroe Poerwadi, Sabtu (3/10/2020).

Dalam aplikasi tersebut, sudah langsung ditunjukkan lima rute sepeda yang masing-masing memiliki tema tersendiri sekaligus jalur dan jarak tempuh yang akan dilalui.

Terdapat lima rute wisata sepeda yang disiapkan yaitu rute pertama bertema Romansa Kota Lawas dengan jarak tempuh sekitar 12 kilometer. Rute tersebut diawali dari depan kantor Dinas Pariwisata Kota Yogyakarta di Kotabaru menyusuri Jalan Jenderal Sudirman, Jalan Sajiono, Jalan Juandi, Jalan Ipda Tut Harsono, Jalan Kusumanegara menuju kawasan Kotagede dan berakhir di Bendung Lepen Giwangan.

Di sepanjang jalur tersebut, wisatawan dapat menikmati suasana warisan Kotabaru yang dipenuhi dengan bangunan bergaya Indis, Masjid Perak Kotagede, menikmati kuliner di Lapangan Karang, Masjid Besar Mataram, Taman Gajah Wong dan menikmati kesegaran alam di Bendung Lepen.

Baca Juga: Sleman Wedding Festival Siap Wujudkan Acara Pernikahan Patuh Protokol Kesehatan

Rute dua yang disiapkan bertema Tilik Jeron Beteng sepanjang 8,8 kilometer yang diawali dari Pasar Pakuncen, Kampung Ketanggungan, Sindurejan, Suryodiningratan, Magangan dan berakhir di Plaza Pasar Ngasem.

Di sepanjang rute tersebut, wisatawan dapat menyusuri situs Keraton Yogyakarta dan mengulik potensi di sekitar Keraton, Taman Sari, Alun-Alun Yogyakarta sertamenyusuri Sungai Winongo sisi selatan serta menikmati Bendung Tanjung.

“Kawasan ini menawarkan suasana zaman dulu di Yogyakarta dengan sensasi yang berbeda,” katanya.

Sedangkan rute tiga bertema Jajah Kampung Susur Sungai sepanjang 6,7 kilometer, yaitu menikmati suasana di seputar Sungai Winongo dan Sungai Code sembari menikmati potensi seni dan budaya seperti Jathilan, menikmati kampung sayur, kerajinan, dan kuliner.

“Jika menjelajah pada hari Minggu, maka wisatawan juga dapat menikmati Pasar Minggon Code yang menjajakan kuliner dari warga sekitar,” katanya.

Rute keempat bertema hampir sama yaitu Jajah Kampung yang menawarkan wisata di seputar kawasan warisan dengan bangunan-bangun kuno seperti di Museum Wiratama, bengkel kereta api Balai Yasa, hingga makan Wijaya Brata. Rute ini menempuh jarak 6,5 km.

“Rute ini melewati kampung wisata yang menjadi sentra batik jumputan, wayang karakter hingga cosplay yang sudah dijual hingga mancanegara,” katanya.

Baca Juga: Pengelola Objek Wisata Tak Patuh Protokol Kesehatan di Bantul Kena Tegur

Sedangkan rute terakhir berada di sekitar Taman Pintar Yogyakarta sepanjang 6,5 km. Wisatawan akan diajak bersepeda dari Taman Pintar menuju ke arah selatan dan berakhir di Giwangan yang nantinya akan menjadi lokasi Taman Pintar 2.

Rute ini melewati kampung yang selama ini dikenal sebagai kampung turis yaitu Kampung Prawirotaman serta di Kampung Keparakan yang selama ini menjadi sentra kerajinan sandal kulit, kaos, tas, hingga batik dan lurik serta kuliner sepanjang Sungai Code.

“Wisata sepeda di Yogyakarta berkeliling kampung ini adalah wisata yang santai. Wisatawan akan menikmati keramahan masyarakat dan potensi-potensi di perkampungan,” katanya.

Melalui wisata sepeda tersebut, Pemerintah Kota Jogja berupaya untuk menumbuhkan sektor perekonomian masyarakat secara langsung yang terdampak pandemi Covid-19. “Tentu saja, semuanya harus dilakukan dengan tetap menerapkan protokol kesehatan. Pakai masker, jaga jarak, cuci tangan atau pakai hand sanitizer,” katanya.

Sumber : antara