PMI DIY Siagakan Relawan Hadapi Bencana Hidrometeorologi

Distribusi logistik penanganan Covid-19 dari PMI DIY untuk 5 Kab/Kota, Kwarda Pramuka DIY dan Pemuda Anshor di Markas PMI DIY, Gamping, Sleman - Ist/PMI DIY
03 November 2020 05:27 WIB Bernadheta Dian Saraswati Sleman Share :

Harianjogja.com, JOGJA - Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) menyatakan fenomena alam La Nina diprediksi berlangsung pada Oktober 2020 hingga Maret 2021 mendatang. Sementara itu, memasuki Bulan November 2020 hujan sudah melanda hampir seluruh wilayah DIY, dan dampak La Nina berupa tanah longsor telah terjadi di Kulon Progo, 31 Oktober yang lalu.

“Kami sudah menyiagakan sekitar 454 relawan dengan enam posko aktif 24 jam di Palang Merah Indonesia (PMI) DIY maupun kabupaten/kota di DIY. Jika terjadi bencana atau hal lain yang memerlukan tindakan segera, Posko akan mengoordinasikan semua potensi yang ada di PMI,” tutur Arif Rianto Budi Nugroho, S.T.,M.Si., selaku Wakil Ketua Bidang Penanggulangan Bencana PMI DIY dalam rilis yang diterima Harianjogja.com, Senin (3/11/2020). 

Menurut Arif, kesiapsiagaan dalam menghadapi bencana hidrometeorologi (banjir, longsor, angin kencang, gelombang tinggi) kali ini memerlukan perencanaan yang lebih kompleks karena masih dalam suasana tanggap darurat bencana pandemi Covid-19.

“Di satu sisi kita harus bergerak cepat dan di sisi lain kita juga harus mempertimbangkan protokol kesehatan”, jelas Arif yang juga merupakan seorang pengajar di UPN Veteran Yogyakarta ini.

Baca juga: Buntut Corona, Pembatasan Sosial Diberlakukan di Banguntapan! Begini Aturannya

“PMI berkomitmen penuh untuk tetap bersama masyarakat, bahkan sejak tanggap darurat Covid-19 bulan Maret sampai dengan saat ini [November] PMI masih bekerja melayani masyarakat. Kami berharap masyarakat tetap tenang namun tetap waspada dan selalu mengikuti informasi-informasi resmi dari lembaga terkait”, jelas Arif.

Sementara itu, Ketua PMI DIY, GBPH. H. Prabukusumo, S.Psi, mengungkapkan bahwa sampai dengan saat ini masih bekerja di lapangan melayani masyarakat. Data sampai dengan 1 November 2020, PMI DIY telah melakukan penyemprotan disinfektan pada 2.146 titik dengan jumlah penerima manfaat 627.567 jiwa.

Sedangkan gunner spray telah menjangkau penerima manfaat sejumlah 1.224.533 jiwa, promosi kesehatan di 345 titik dengan jangkauan penerima manfaat 43.542 orang, dukungan psikososial 47 kali, pelayanan ambulans non pemakaman 246 kali, sedang pemakaman baik Covid-19 maupun non Covid-19 sebanyak 243 kali. Selanjutnya untuk donasi masyarakat per 2 November 2020 yang diterima oleh PMI DIY sebesar Rp467.179.092,00 sudah digunakan untuk penanganan Covid-19 sebesar Rp337.855.830,00 sehingga saldo saat ini tersisa Rp129.323.262,00.

“PMI DIY secara rutin memberikan dukungan logistik sarana prasarana penanganan Covid-19 untuk PMI Kabupaten/Kota dan PMI Kecamatan. Kali ini kita mendistribusikan cairan disinfektan wipol sebanyak 300 pcs untuk lima PMI Kabupaten/Kota, 936 pcs untuk 78 PMI Kecamatan. Sedangkan hazmat sebanyak 50 pcs, masker medis 1000 pcs, cover shoes 1000 pcs, faceshield 50 pcs, serta buah 5 dus untuk lima PMI Kabupaten/Kota. Sementara Kwarda Pramuka DIY dan Gerakan Pemuda Anshor juga menerima faceshield masing-masing 5 pcs, cairan disinfektan wipol masing-masing 240 pcs dan buah jeruk masing-masing satu dus," jelas Gusti Prabu.

Baca juga: Mengadu ke Raja soal UMP DIY yang Memprihatinkan, Buruh di Jogja Gelar Aksi Topo Pepe

Sementara itu, Drs. Tri Mulyono, M.M, Staf Ahli Gubernur Bidang Sosial, Budaya dan Pembangunan yang mewakili Sekretaris Daerah DIY memberikan apresiasi kinerja PMI DIY dalam menangani pandemi Covid-19 di DIY. “Kami berharap sinergitas antara PMI dan Pemerintah Daerah DIY serta relawan semakin baik dan berkembang. PMI telah melakukan tugasnya dengan baik dan saat ini saya bahagia PMI semakin berkembang. Bekerja dengan dasar kemanusiaan menjadi lebih mulia dan indah” ungkap Tri Mulyono saat memberikan sambutan pada distribusi logistik penanganan Covid-19 PMI DIY di Markas PMI DIY, Gamping, Sleman (2/11/2020).

Untuk membangun semangat persaudaraan serta kepedulian terhadap kemanusiaan, PMI membutuhkan jejaring yang luas, di antaranya dengan mengajak insan pers baik media cetak maupun elektronik untuk berperan serta mendiseminasikan dan mewartakan kegiatan-kegiatan kemanusiaan yang dilakukan PMI. Mari bersama menebar senyum, tiada henti berkarya untuk kemanusiaan.

Atas dukungan dan kerja sama Rekan-rekan yang telah terjalin sangat baik selama ini, kami sampaikan terima kasih.