Sosromenduran Perkuat Lanskap Kampung

Peserta Musrembang kelurahan Sosromenduran, Kota Jogja membahas pengembangan Lanskap Kampung, digelar secara virtual beberapa waktu lalu. - Ist.
11 Februari 2021 11:27 WIB Lugas Subarkah Jogja Share :

Harianjogja.com, JOGJA--Berada di kawasan pusat pariwisata Kota Jogja, Kelurahan Sosromenduran berupaya untuk menjadi wilayah pendukung wisata. Hal ini dilakukan dengan pengembangan konsep Lanskap Kampung, yang telah digagas sejak 2019 silam.

Lurah Sosromenduran, Agus Joko Mulyono, menuturkan Sosromenduran masih akan mengusung konsep Lanskap Kampung sebagai master plan pariwisata di tangkat kelurahan. “Potensi masyarakat terus kami kembangkan untuk mendukung Lanskap kampung,” ujarnya, Rabu (10/2/2021).

BACA JUGA : Bakal Ada Kampung Wisata Baru di Kota Jogja

Konsep ini kata dia, telah dibahas juga dengan Pemkot Jogja dalam Musyawarah Perencanaan Pembangunan (Musrembang) Kelurahan Sosromenduran beberapa waktu lalu. Di sisi pembangunan fisik, pada 2022 akan dikerjakan pemeliharaan fasilitas umum hingga perbaikan konblok.

Sementara pada sisi pemberdayaan, akan dilaksanakan berbagai pelatihan dan vestifal untuk mengembangkan potensi masyarakat Sosromenduran di berbagai bidang diantaranya kuliner, kerajinan, kesenian, budaya dan keterampilan. “Festival untuk menampilkan hasil karya,” katanya.

Adapun salah satu potensi yang dimiliki masyarakat dalam bidang kerajinan yakni eco print. Eco print sebagai kreasi membatik menggunakan daun, diharapkan dapat menjadi salah satu media dalam memberdayakan ekonomi masyarakat.

BACA JUGA : LOKALISASI SARKEM : Menjadi PSK untuk Hidupi Keluarga 

Ia menceritakan konsep Lanskap Kampung telah mulai dikembangkan pada 2019 silam, ketika dirinya pertama kali menjadi Lurah Sosromenduran. Lanskap Kampung mengangkat tema Emas Tergenggam Dalam Lanskap Kampung.

Ia menjelaskan maksud tema tersebut yakni dalam Lanskap kampung harus mampu menjawab setidaknya empat poin persoalan pada masyarakat Sosromenduran, yakni kawasan kumuh, kurangnya partisipasi masyarakat, permasalahan sosial serta bagaimana menjadi icon pariwisata

Wakil Walikota Jogja, Heroe Poerwadi, menuturkan setiap kelurahan dalam membuat program kemasyarakatan harus fokus dan terukur. Hal ini diperlukan agar hasil program benar-benar bisa dirasakan dan tidak hanya menghabiskan anggaran.

“Harus Temonjo, keroso dan temoto. Kegiatan harus tajam, jelas apa yang mau dicapai. Ini menjadi bentuk efisiensi capaian. Jangan terlalu banyak program tapi hanya kecil-kecil sehingga tidak fokus dan tujuannya malah tidak jelas,” ujarnya.