Merapi Luncurkan 12 Kali Guguran Lava selama 18 Jam

Gunung Merapi mengeluarkan lava pijar yang terlihat dari Tunggularum, Wonokerto, Turi, Sleman, DIY, Rabu (7/1/2021). - ANTARA FOTO/Andreas Fitri Atmoko
04 Maret 2021 09:27 WIB Newswire Sleman Share :

Harianjogja.com, SLEMAN - Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) mencatat terjadi 12 kali guguran lava ke luar dari Gunung Merapi selama periode pengamatan pada Rabu (3/3/2021) pukul 00.00 hingga 18.00 WIB.

Kepala BPPTKG Hanik Humaida melalui keterangan resminya di Yogyakarta, Rabu malam menyebutkan bahwa delapan guguran lava pijar pertama tercatat pada periode pengamatan pukul 00.00 sampai 06.00 WIB dengan jarak luncur maksimum 1.500 meter ke arah barat daya.

Empat guguran lava berikutnya terpantau selama pengamatan pukul 06.00 sampai 12.00 WIB ke arah barat daya dengan jarak luncur maksimum 800 meter.

Sementara selama pengamatan pukul 12.00 sampai 18.00 WIB, BPPTKG tidak mencatat adanya guguran lava.

Berdasarkan data kegempaan terakhir, gunung itu mengalami 20 kali gempa guguran dengan amplitudo 4-36 mm selama 12-97 detik, dan dua kali gempa hembusan dengan amplitudo 5-15 mm selama 16-22 detik.

Hingga kini BPPTKG masih mempertahankan status Gunung Merapi pada Level III atau Siaga.

Guguran lava dan awan panas Gunung Merapi diperkirakan bisa berdampak ke wilayah sektor selatan-barat daya yang meliputi Sungai Kuning, Boyong, Bedog, Krasak, Bebeng, dan Putih.

Saat terjadi letusan, lontaran material vulkanik dari Gunung Merapi diperkirakan dapat menjangkau daerah dalam radius tiga kilometer dari puncak gunung.

Sumber : Antara