Advertisement

DIY Alami Suhu Dingin hingga Agustus, Ini Penyebabnya..

Ujang Hasanudin
Kamis, 08 Juli 2021 - 11:57 WIB
Sunartono
DIY Alami Suhu Dingin hingga Agustus, Ini Penyebabnya.. Ilustrasi. - Antarafoto

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA--Sejak beberapa hari terakhir suhu udara di DIY terasa dingin di siang maupun malam hari. Padahal saat ini dalam kondisi kemarau atau musim panas. Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisikan (BMKG) Stasiun Klimatologi Sleman menyatakan suhu udara DIY dingin disebabkan karena beberapa hal.

Kepala Stasiun Klimatologi Sleman, BMKG DIY, Reni Kraningtyas memaparkan penyebab pertama suhu udara DIY dingin karena adanya pergerakan massa udara dari Australia dengan membawa massa udara dingin dan kering tersebut ke Asia melewati Indonesia atau disebut dengan Monsoon Dingin Asutralia.

BACA JUGA : DIY Terasa Lebih Dingin Daripada Musim Hujan

PROMOTED:  Resmikan IKM di Umbulharjo, Dinas Perinkopukm Jogja Berharap IKM Naik Kelas

Selain itu tutupan awan relatif sedikit dan pantulan panas dari bumi yang diterima dari sinar matahari tidak tertahan oleh awan, tetapi langsung terbuang dan hilang ke angkasa. “Kemudian kandungan air di dalam tanah menipis, kandungan uap air di udara juga rendah yang dibuktikan dengan rendahnya kelembaban udara,” kata Reni, dalam keterangan persnya, Kamis (8/7/2021).

Lebih lanjut Reni mengatakan, pantauan sejak lima hari terakhir suhu udara minimum berkisar 18-23 derajat selsius dan kelembaban udara permukaan minimum 50-58%. “Diperkirakan kondisi tersebut berlangsung hingga Agustus,” ujar Reni.

Dia mengimbau masyarakat untuk menjaga imunitas tubuh dengan cara mencukupi kebutuhan cairan untuk mengindari dehidrasi serta makan dan minum minuman yang hangat. Pada malam hari gunakan selimut atau pakaian yang hangat, menggunakan krim atau pelembab kulit supaya kulit tidak terlalu kering.

BACA JUGA : Jogja Dingin, BMKG Jelaskan 3 Faktor Penyebabnya 

Reni juga meminta masyarakat untuk mewaspadai potensi peningkatan penyakit penafasan yang diakibatkan virus atau bakteri, kulit dan bibir menjadi kering, mimisan, “Jika paparan udara dingin terus berlangsung akan terjadi penurunan suhu tubuh [hipotermia],” katanya.

Advertisement

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Top 7 News Harianjogja.com Jumat, 7 Oktober 2022

News
| Jum'at, 07 Oktober 2022, 07:09 WIB

Advertisement

alt

Satu-satunya di Kabupaten Magelang, Wisata Arung Jeram Kali Elo Terus Dikembangkan

Wisata
| Kamis, 06 Oktober 2022, 07:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement