Harga Cabai Merosot, Petani Sleman Merugi

Petani cabai di Kalurahan Garongan, Kapanewon Panjatan, Kulonprogo, membakar tanaman cabai. - Harian Jogja/Hafit Yudi Suprobo
29 Agustus 2021 07:47 WIB Lugas Subarkah Sleman Share :

Harianjogja.com, PAKEM--Harga cabai merosot tajam dalam beberapa waktu terakhir. Sejumlah petani mengaku rugi dengan harga jual yang jauh lebih rendah dibanding ongkos produksi. Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) diduga menjadi penyebabnya.

Ketua Perkumpulan Petani Hortikultura Puncak Merapi Sleman, Inoki Azmi, menjelaskan harga cabai per kg di tingkat petani saat ini Rp8.000 untuk cabai keriting dan Rp10.000 untuk cabai rawit. Harga ini tergolong rendah karena jauh di bawah ongkos produksi.

BACA JUGA : Harga Cabai Rp2.500 per Kg, Petani di Kulonprogo Bakar Tanaman dan Bagikan Panenan ke Tetangga

Ia menjelaskan untuk mendapatkan hasil yang impas saja, petani setidaknya harus bisa menjual cabai seharga Rp16.000. “Dengan harga sekarang ini petani rugi. Ongkos produksinya lebih tinggi. Kalau impas itu di harga Rp16.000 untuk yang keriting,” ujarnya, Sabtu (28/8/2021).

Harga cabai merosot saat ini diperkirakan karena penyerapan yang kecil tidak sebanding dengan stok cabai yang banyak. Hal ini ditengarai disebabkan kebijakan PPKM yang membuat banyak usaha khususnya kuliner tidak bisa beroperasi maksimal.

Di samping itu, kebijakan pemerintah untuk mengimpor cabai juga dinilai merugikan petani karena berdampak pada menumpuknya produksi cabai lokal. “Dari informasi yang beredar juga karena ada impor cabai dari bulan Februari sampai Juni,” ungkapnya.

Dengan kondisi ini, Pemkab Sleman kata dia juga sudah cukup membantu dengan pemberian mulsa, pupuk dan bibit. Meski demikian, ia berharap pemerintah dapat pula membantu petani dalam pengeringan cabai sehingga dapat menunda penjualan.

“Kalau usulan kami, pengolahan untuk pengeringan yang perlu diprioritaskan. Pengeringan dalam skala pabrik. Artinya bisa menyerap dalam jumlah banyak. Pengeringan kan bisa untuk tunda jual. Kalau tunda jual, petani bisa dapat nilai lebih,” kata dia.

BACA JUGA : Harga Cabai Anjlok Rp2.500 Per Kg karena Imbas Penerapan PPKM

Plt Kepala Dinas Pertanian, Pangan dan Perikanan Sleman, Supramono, menuturkan harga hampir semua produk pertanian, peternakan maupun perikanan mengalami penurunan sebagai akibat tidak seimbangnya antara jumlah produksi dan jumlah permintaan pasar. “Permintaan menurun sebagai dampak kita semua sedang konsentrasi memutus mata rantai penyebaran Covid-19,” katanya.

Saat ini kata dia, petani cabai sedang memasuki panen raya. Tidak saja di Sleman, tapi juga di sentra cabai Jawa Tengah dan Jawa Timur. Saat panen raya harga tertekan karena pasokan banyak dan permintaan sedikit.

“Sebagai tambahan informasi, beberapa hari ini produksi cabai Sleman mencapai 20 ton per hari. Ini salah satu penyebab mengapa harga cabai tertekan. Hal terjadi setiap tahun, sehingga saran saya, petani harus menggunakan 'ilmu titen' dalam ikut bertanam cabai,” kata dia.

Ia membenarkan adanya impor cabai oleh pemerintah pusat. “Terkait dengan impor, kita melihatnya sebagai kerja sama antar negara. Tidak ada negara yang mau membeli produk Indonesia tanpa Indonesia juga membeli produk mereka. Begitulah mekanisme kerja sama antar negara, diantaranya lewat ekspor impor produk-produk negara yang bersangkutan,” ujarnya