1.329 Mahasiswa Pascasarjana UGM Diwisuda

Universitas Gadjah Mada (UGM). - Ist/dok ugm.ac.id
22 Oktober 2021 08:27 WIB Lugas Subarkah Sleman Share :

Harianjogja.com, SLEMAN-Sebanyak 1.329 lulusan Program Pascasarjana UGM diwisuda pada Kamis (21/10/2021). Proses wisuda digelar secara daring dan luring terbatas dengan perwakilan lulusan dari masing-masing fakultas di halaman Balairung UGM.

Rektor UGM, Panut Mulyono, mengatakan dalam upaya mendongkrak pertumbuhan ekonomi serta pemulihan ekonomi nasional pasca pandemi Covid-19 memerlukan kontribusi kreatif dan inovatif dari anak muda Indonesia yang mampu melakukan optimalisasi teknologi digital dan menemukan solusi untuk tantangan sosial-ekonomi yang dihadapi negara ini.

Data e-Conomy SEA 2020 yang dirilis oleh Google, Temasek, dan Bain & Company menyebutkan bahwa ekonomi digital di Indonesia pada 2020 tumbuh sebesar 11 persen jika dibandingkan dengan 2019, meski di tengah pandemi Covid-19.

Transaksi ekonomi digital tercatat mencapai Rp632 triliun pada 2020, dan berpeluang tumbuh sampai 8 kali lipat pada 2030. Untuk mengoptimalkan potensi tersebut, terdapat sejumlah hal yang perlu ditingkatkan, salah satunya ketersediaan tenaga kerja yang memiliki keterampilan di bidang teknologi, selain faktor lain seperti infrastruktur telekomunikasi.

Baca juga: Ingat! Bus Wisata Masuk Jogja Harus Kantongi Tiket dari Terminal Giwangan

“Generasi muda Indonesia dipanggil untuk mengerahkan segenap tenaga dan upaya, menggunakan seluruh kecerdasan dan kreativitas yang dimiliki, serta mengembangkan pemikiran-pemikiran kritis untuk memperjuangkan cita-cita Indonesia sebagai bangsa yang berdaulat dan bermartabat,” ujarnya.

Sebanyak 1.329 lulusan Program Pascasarjana Periode I Tahun Akademik 2021/2022 terdiri dari 1.167 orang lulusan Program Magister atau S2, termasuk 34 orang wisudawan dari Warga Negara Asing (WNA), 56 orang lulusan Program Spesialis, dan 106 orang lulusan Program Doktor atau S3 termasuk satu orang wisudawan dari WNA.

Dalam wisuda periode ini, masa studi rata-rata Program Magister adalah 2 tahun 3 bulan dan Program Doktor yakni 4 tahun 7 bulan. Waktu studi tercepat untuk lulusan dari Program Magister periode ini diraih oleh Niswah Umhudloh Dzakiyya dari Program Studi Magister Manajemen, Fakultas Ekonomika dan Bisnis, yang menyelesaikan studinya dalam waktu satu tahun.

Pada Program Spesialis diraih oleh Anggit Yoso Sulistyowati dari Program Studi Radiologi Fakultas Kedokteran, Kesehatan Masyarakat, dan Keperawatan yang menyelesaikan studinya dalam waktu 2 tahun 8 bulan. Adapun pada Program Doktor, waktu studi tercepat diselesaikan oleh Muhammad Jalil dari Program Studi Doktor Biologi, Fakultas Biologi, dalam waktu tiga tahun.