Advertisement

Kabar Baik! Harga Telur dan Cabai di Jogja Berangsur Turun

Sirojul Khafid
Selasa, 04 Januari 2022 - 21:57 WIB
Bhekti Suryani
Kabar Baik! Harga Telur dan Cabai di Jogja Berangsur Turun Pemantauan harga sejumlah bahan pokok dan sejumlah komoditas lain di Pasar Beringharjo, Yogyakarta. - Harian Jogja/Desi Suryanto

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA-- Harga telur ayam dan cabai di Kota Jogja semakin turun. Beberapa waktu sebelumnya, tepatnya menjelang Natal dan Tahun Baru 2022, sempat ada kenaikan harga di dua komoditas tersebut.

Kepala Bidang Ketersediaan, Pengawasan, dan Pengendalian Perdagangan Dinas Perdagangan Kota Jogja, Sri Riswanti mengatakan sejak Senin (3/1/2022), harga telur ayam sekitar Rp25.000 - Rp26.000 dari yang sebelumnya mencapai Rp30.000. Sementara untuk harga cabai yang sempat mencapai Rp100.000 menjadi sekitar Rp65.000.

"Sebagian besar sudah mulai turun. Dari sisi persediaan juga enggak ada masalah dari sisi stok," kata Riswanti, Selasa (4/1/2022).

PROMOTED:  Resmikan IKM di Umbulharjo, Dinas Perinkopukm Jogja Berharap IKM Naik Kelas

Untuk telur ayam, penyebab naiknya harga lantaran bersamaan dengan pembagian bantuan sosial. Sehingga dari sisi pembelian cenderung meningkat. Selain itu, fenomena peringatan hari raya juga menjadi faktor sosial lain dari peningkatan harga telur.

Sementara untuk cabai, faktor kenaikan murni dari cuaca. Seiring dengan curah hujan yang semakin rendah, produksi cabai semakin membaik.

BACA JUGA: Diklakson Berkali-kali Tapi Tak Merespons, Mahasiswa Jogja Tewas Dilindas Kereta Api

"Tapi enggak tahu juga kalau ada oknum. Beberapa produk cabai di Kulonprogo pembelinya dari tengkulak Jakarta. Memang ini yang kami coba untuk distribusi langsung," Riswanti. "Prediksi ke depan harga telur dan cabai bisa turun lagi."

Harga yang masih konsisten tinggi pada komiditas minyak goreng. Namun ini termasuk fenomena nasional bahkan internasional, yang melibatkan harga minyak sawit dunia. Harga minyak saat ini sekitar Rp18.500 perliter.

"Kebijakan produksi dan distribusi minyak kemasan harga Rp14.000 kami tunggu-tunggu. Barangnya ada tapi sifatnya masih penugasan dan terbatas pada acara tertentu. Sehingga belum bisa menetralisir harga," kata Riswanti.

Advertisement

Salah satu pedagang di Pasar Beringharjo, Harjuno mengatakan kenaikan harga telur beberapa waktu lalu tidak begitu mempengaruhi penjualan. Hal ini lantaran telur bagi beberapa masyarakat menjadi kebutuhan harian, salah satunya oleh para pedagang kuliner.

"Dampak pada penjualan ada, tapi tidak begitu berpengaruh besar," katanya.

Advertisement

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Dukungan Akbar Tanjung untuk Anies Maju Capres Perlu Dilihat Konteksnya

News
| Kamis, 06 Oktober 2022, 12:57 WIB

Advertisement

alt

Satu-satunya di Kabupaten Magelang, Wisata Arung Jeram Kali Elo Terus Dikembangkan

Wisata
| Kamis, 06 Oktober 2022, 07:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement