Advertisement

Puluhan PKL Masih Nekat Berjualan di Sepanjang Malioboro, Aparat Ancam Angkut Barang

Sunartono
Rabu, 02 Februari 2022 - 18:57 WIB
Bhekti Suryani
Puluhan PKL Masih Nekat Berjualan di Sepanjang Malioboro, Aparat Ancam Angkut Barang PKL Malioboro mulai melihat lokasi Teras Malioboro 2 yang menjadi tempat baru. Mereka mulai menata tempat pada Selasa (1/2/2022). - Harian Jogja/Sunartono.

Advertisement

Harianjogjacom, JOGJA--Satuan Polisi Pamong Praja menemukan masih mendapati 29 Pedagang Kaki Lima (PKL) yang nekat beroperasi di Jalur Pedestrian Malioboro. Hingga 7 Februari 2022, petugas masih menggunakan cara persuasif untuk penertiban. Akan tetapi mulai 8 Februari, barang dagangan PKL akan diangkut jika masih nekat berjualan di jalur pedestrian.

Kepala Satpol PP DIY Noviar Rahmat menjelaskan temuan paling banyak PKL yang nekat beroperasi di jalur pedestrian Malioboro pada Selasa (1/2/2022) meski sebenarnya pada hari itu PKL sudah tidak boleh berjualan di kawasan tersebut. Petugas pun menggunakan cara persuasif dengan memberikan edukasi agar segera menutup barang dagangannya karena sudah seharusnya pindah ke Teras Malioboro 1 dan 2.

“Kemarin [Selasa 1 Februari] kami masih menemukan ada 29 pedagang yang berjualan [di jalur pedestrian. Karena tanggal itu seharusnya pindah, maka kami minta tutup agar segera pindah seperti PKL yang lain,” katanya, Rabu (2/2/2022).

PROMOTED:  Resmikan IKM di Umbulharjo, Dinas Perinkopukm Jogja Berharap IKM Naik Kelas

Noviar menambahkan, berdasarkan pemantauan yang dilakukan oleh timnya, pada Rabu (2/2/2022) siang tidak ditemukan ada PKL yang berjualan di sepanjang Jalan Malioboro. Ia berharap semua PKL mematuhi kesepakatan bahwa mereka harus pindah ke Teras Malioboro.

“Sampai siang ini [Rabu] kami belum menemukan ada yang jualan, rata-rata mereka sudah bersiap pindah ke Teras Malioboro 1 dan 2. Sebagian besar sudah tertib atas kesadaram sendiri mengangkut barangnya untuk dipindah,” katanya.

BACA JUGA: Pohon & Baliho Tumbang di 7 Lokasi di Bantul, Warga Diminta Waspada karena Musim Hujan Masih Panjang

Ia mengatakan cara persuasif dengan mengedukasi agar segera pindah dilakukan hingga tanggal 7. Jika pada hari selanjutnya 8 Februari petugas masih menemukan adanya PKL yang berjualan di Jalur Pedestrian Malioboro, maka barang dagangan mereka akan langsung diangkut petugas. “Kalau tanggal 8 [masih ada yang berjualan] kami amankan barang dagangannya,” ujar Noviar.

Sekda DIY Kadarmanta Baskara Aji meminta kepada para PKL agar mematuhi kesepakatan dengan menempati lokasi baru. Karena pemerintah telah menyediakan tempat berikut fasilitasnya. Selain itu penentuan luas lapak sudah melalui survei terhadap penggunaan lapak sebelumnya. Bahkan beberapa PKL ada yang di lapak sebelumnya lebih sempit dibandingkan di lokasi baru saat ini.

“Kalau ada yang mengeluhkan sempit, sebaiknya dicoba dulu, karena masih disediakan space untuk menunggu, menyimpan stok. Memang tingkat keluasannya tidak sama dengan kemarin, satu lapak memiliki luas yang sama,” katanya.

Advertisement

Aji menyatakan Satpol PP DIY telah diminta agar melakukan tindakan preventif untuk periode 1-7 Februari agar PKL segera pindah. Tetapi jika sampai 8 Februari masih belum pindah atau gerobak masih ditemukan di jalur pedestrian Malioboro maka akan dilakukan penertiban.

“Nanti akan kami bantu untuk diangkatkan gerobak yang masih ada sepanjang Malioboro,” ucapnya.

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Hasil Investigasi: Ini Kesalahan Fatal Panpel Arema FC dalam Tragedi Kanjuruhan

News
| Selasa, 04 Oktober 2022, 17:37 WIB

Advertisement

alt

Rasakan Sensasi Makan Nasgor Bercitarasa Tengkleng ala Grage Ramayana Hotel

Wisata
| Senin, 03 Oktober 2022, 07:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement