Advertisement

Parkir Liar Bermunculan di Kawasan Teras Malioboro, Begini Respons Pemkot Jogja 

Yosef Leon
Selasa, 15 Februari 2022 - 15:57 WIB
Bhekti Suryani
Parkir Liar Bermunculan di Kawasan Teras Malioboro, Begini Respons Pemkot Jogja  Ilustrasi. - Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA- Pemerintah Kota Jogja menyebut tengah mengevaluasi sejumlah konsekuensi yang muncul akibat keberadaan Teras Malioboro I dan II sebagai tempat relokasi baru pedagang kaki lima (PKL). Satu diantaranya yakni kemunculan parkir liar di kawasan Jalan Mataram atau pintu masuk ke Teras Malioboro II. 

"Kami mengerti bahwasanya penataan kawasan Teras Malioboro I dan II pasti menimbulkan konsekuensi termasuk keberadaan parkir liar. Makanya coba kita pelajari dulu fenomena di lapangan bagaimana, untuk proses evaluasi," kata Wali Kota Jogja, Haryadi Suyuti, Selasa (15/2/2022). 

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Haryadi menyebut, keberadaan kantong parkir tentunya jadi kelengkapan akses yang mesti diperhatikan menyusul keberadaan Teras Malioboro I dan II. Apalagi, fasilitas tersebut bisa dibilang menjadi keperluan yang utama bagi pengunjung dan pedagang demi kenyamanan bersama. 

BACA JUGA: Jalankan Mobil saat Ban Kempis, Ini Bahayanya

"Memang ini bisa dibilang dampak ikutan karena kan persoalan tata kelolanya juga kita lakukan bertahap yang di teras Malioboro. Karena ada aktivitas ekonomi menjadi ramai, nanti akan kita lihat dulu di lapangan bagaimana keadaannya," ujar dia. 

Kepala Dinas Perhubungan Kota Jogja, Agus Arif Nugroho mengakui parkir liar masih kerap muncul utamanya di kawasan premium di seputaran Malioboro. Ia menyebut, kondisi ini tentu jadi pekerjaan rumah berbagai pihak untuk melakukan penertiban dan juga penataan. 

Padahal keberadaan kantong parkir resmi Tempat Khusus Parkir Abubakar Ali (TKP ABA) berada tak jauh dari lokasi Teras Malioboro II. Namun, bagi pengunjung yang melintas dari arah perempatan Gondomanan mempunyai kecenderungan untuk memarkirkan kendaraannya di seputaran Jalan Mataram. 

"Petugas lapangan Dishub bukan tidak ada yang mengawasi di sana, tapi tentunya tidak 24 jam setiap harinya. Jadinya kan kucing-kucingan. Makanya tahap awal coba kita akan koordinasikan dulu, padahal kan plang penanda larangan parkir jelas terpasang di sana," ungkap Agus. 

Advertisement

Sementara, Ketua Forum Komunikasi Petugas Parkir Yogyakarta (FKPPY) Ignatius Hanarto meminta agar Pemkot Jogja serius dalam melakukan penataan parkir di kawasan itu. Selain menggerus pendapatan pengelola parkir resmi, fenomena itu disebutnya juga jadi masalah baru yakni potensi kemacetan apalagi di akhir pekan. 

"Bisa dilihat di TKP ABA lantai satu dan dua itu pasti berkurang dan pengunjung lebih memilih parkir di seputaran Jalan Mataram. Segera ditertibkan saja, biar konsumen kembali ke tempat parkir yang resmi," kata dia.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Stok Darah PMI DIY Awal Desember 2022

Stok Darah PMI DIY Awal Desember 2022

Jogjapolitan | 3 hours ago

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Sri Mulyani Targetkan Pendapatan Negara Rp2.463 Triliun pada 2023

News
| Kamis, 01 Desember 2022, 14:17 WIB

Advertisement

alt

Ketep Summit Festival 2022 Siap Obati Kerinduan Pencinta Seni dan Wisata

Wisata
| Kamis, 01 Desember 2022, 12:57 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement