Advertisement

Covid-19 Melonjak, Pengadilan Agama Kota Jogja Batasi Layanan

Yosef Leon
Kamis, 24 Februari 2022 - 13:07 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Covid-19 Melonjak, Pengadilan Agama Kota Jogja Batasi Layanan Petugas keamanan berjaga di pintu masuk pendaftaran pelayanan perkara di PA Kota Jogja, Kamis (24/2/202). Melonjaknya kasus Covid-19 membuat instansi itu membatasi pelayanan untuk mencegah Covid-19. - Harian Jogja/Yosef Leon

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA-Pengadilan Agama (PA) Kota Jogja melakukan pembatasan layanan kepada masyarakat karena kondisi pandemi Covid-19 yang kembali melonjak. Kebijakan ini dipilih guna meminimalisir penyebaran kasus Covid-19 di instansi tersebut sambil tetap memberikan layanan kepada warga masyarakat.

"Melihat kondisi pandemi yang melonjak, kami memang ambil sikap untuk pencegahan dan penularan Covid-19 dengan pembatasan. Baik waktu atau durasi dan juga penerimaan kuantitas perkara demi terlaksananya protokol kesehatan di internal PA," kata Ketua PA Kota Jogja, Waluyo, Kamis (24/2).

Dia menambahkan, sampai saat ini sejumlah pelayanan berupa pemeriksaan, pemutusan dan juga penyelesaian perkara di bidang perkawinan, kewarisan, wasiat dan hibah masih berjalan dengan lancar. Hanya saja, karena di masa PPKM level 3 pihaknya membuat pembatasan durasi sidang dan juga penerimaan perkara baru.

"Kami tidak menutup pendaftaran dan perkara yang masuk, itu sama sekali tidak. Tetap melayani namun karena kondisi seperti ini, kami terpaksa membatasi diri untuk mencegah penularan Covid-19 dan masyarakat yang di sini harus menerapkan prokes yang ketat," ungkapnya.

Biasanya saat di masa normal atau sebelum pandemi Covid-19, PA Kota Jogja bisa menggelar sejumlah sidang perkara dalam satu hari dan menerima puluhan pendaftaran perkara baru. "Tapi sekarang kami batasi hanya tujuh saja pendaftaran perkara baru per hari. Karena kalau banyak kan berkaitan juga dengan pelaksanaan sidang, jadi nanti akan menumpuk," kata dia.

Baca juga: Kasus Harian Covid-19 di Jogja Kini Mendekati Puncak Delta

Waluyo menjelaskan, kebijakan pembatasan ini telah dipertimbangkan sejak kasus Covid-19 Omicron ditemui di wilayah setempat. Dengan tingkat penyebaran yang sangat cepat, dikhawatirkan pelayanan di PA Kota Jogja akan terganggu total jika tidak dilakukan antisipasi sejak awal.

"Karena di karyawan kami sudah ada juga yang terkonfirmasi positif, sehingga kami melakukan pembatasan. Total pegawai yang Covid-19 itu ada lima, yakni tiga hakim dan dua karyawan," jelasnya.

Ketua Satgas Penanganan Covid-19 Kota Jogja Jogja, Heroe Poerwadi menyebut, beberapa hari terakhir jumlah kasus harian Covid-19 di wilayahnya memang cenderung stabil di angka 400 -an. Namun, Heroe menyebut bahwa kondisi ini belum separah sebaran varian Delta di tahun lalu yang juga berdampak pula pada kasus kematian pasien Covid-19.

"Tapi sekali lagi 89,5 persen kasus Covid-19 di Kota Jogja itu memang tanpa gejala meski tingkat pertumbuhan kasus sekitar 400 an itu semua rata-rata OTG," ungkapnya.

Advertisement

Ia memerkirakan bahwa fenomena meningkatnya jumlah kasus Covid-19 ini masih akan berlangsung sampai dengan akhir Februari ini. Kondisi melandainya kasus paling cepat baru akan dirasakan pada awal bulan depan karena sudah mencapai puncak.

Fokus Pembatasan

Saat ini Satgas setempat akan fokus pada upaya pembatasan terhadap orang yang mempunyai mobilitas tinggi. Sebab, tren penularan kasus juga sudah berubah dan bergeser, dari yang semula pelaku perjalanan kini menyebar ke keluarga dan masyarakat.

Advertisement

"Mereka yang kita jaga dan perhatikan agar interaksi dengan orang yang punya mobilitas tinggi dibatasi, karena sekarang sudah 89 persen juga penularan ada di masyarakat. Artinya dari kontak erat dan tracing atau mereka yang periksa mandiri seperti itu temuannya di lapangan," ungkap dia. 

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Dari Bidang Makanan sampai Kesehatan, 21 CEO Meraih Achievement Award

News
| Minggu, 02 Oktober 2022, 07:17 WIB

Advertisement

alt

3 Rekomendasi Glamcamp Seru di Jogja

Wisata
| Sabtu, 01 Oktober 2022, 17:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement