Advertisement

Begini Cara Hotel di DIY Menjaga Persediaan Air

Daffa Firdaus Najati/ST20
Selasa, 22 Maret 2022 - 20:47 WIB
Budi Cahyana
Begini Cara Hotel di DIY Menjaga Persediaan Air General Manager Royal Ambarrukmo Yogyakarta (RAY) Herman Courbois dalam webinar dengan tema Menjaga Air Tanah agar Bumi Tetap Berkah pada Selasa (22/3/2022). - Istimewa

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Sejumlah hotel di DIY berupaya membuat resapan air di lahan yang luas untuk menjaga ketersediaan air.

BACA JUGA: Sultan Jogja Tegaskan Bentor & Skuter Listrik Tak Boleh di Malioboro

Salah satu hotel yang berusaha menjaga persediaan air adalah Royal Ambarrukmo Yogyakarta (RAY). General Manager RAY Herman Courbois mengatakan hotel yang dia kelola memiliki 4 hektare tanah dan punya resapan air di dalamnya.

“Kami memiliki total resapan air sebanyak 38 untuk menjaga suplai air disitu” ujar Herman dalam webinar dengan tema Menjaga Air Tanah agar Bumi Tetap Berkah pada Selasa (22/3/2022). Webinar digelar Harian Jogja pada Hari Air Sedunia yang diperingati tiap 22 Maret.

Ia juga menjelaskan 38 resapan air sudah sesuai dengan ketentuan batas minimal.

“Lokasinya luas, perbandingan ruang bangunan dan ruang hijau untuk cadangan air terbilang sudah cukup dan sesuai,” kata Herman.

Webinar menghadirkan pembicara General Manager Royal Ambarrukmo Yogyakarta Herman Courbois, Direktur Eksekutif Wahana Lingkungan Hidup (Walhi) Yogyakarta Halik Sandera, dan Ketua Komunitas Sekolah Air Hujan Banyu Bening Sri Wahyuningsih.

Sri Wahyuningsih yang mengelola Sekolah Air Hujan bernama Banyu Bening memiliki sistem pemanfaatan air hujan.

Sri mengatakan air hujan bisa dipanen karena lebih bersih daripada air tanah dan mudah diakses dan gratis.

“Kami manfaatkan air hujan yang berlimpah di Indonesia ini, sistem pengolahan air hujan, sumur, tanaman bisa jadi tempat menampung air,” kata Sri.

Advertisement

Halik Sandera mengatakan terdapat tiga masalah besar dalam penyediaan air di Jogja. Pertama adalah vegetasi Gunung Merapi yang secara alami terdampak erupsi sehingga berkurang. Selain itu, marak penambangan pasir di kawasan hulu. Kedua hal tersebut menyebabkan terganggunya pengisian air tanah.

BACA JUGA: Skuter Listrik Dilarang di Malioboro, Akan Dipindah ke Tugu & Kawasan Jalan Mangkubumi

Persoalan kedua adalah terganggunya kawasan karst Gunungkidul yang berfungsi sebagai serapan. Karst yang terus ditambang mengakibatkan sungai bawah tanah di Gunungkidul terganggu dan debit airnya terus menurun. Persoalan ketiga adalah ruang terbuka hijau di wilayah perkotaan yang tidak sampai 20%. Kurangnya ketersediaan ruang terbuka hijau bisa menyebabkan banjir saat hujan.

Advertisement

“Tiga persoalan tersebut membuat masa depan air tanah dan muncul potensi banjir di mana-mana” ucap Halik.

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Streaming Starjoja FM
alt

Rayakan HUT TI, Warga Segrumung Kaget Didatangi Ganjar Pranowo

News
| Kamis, 18 Agustus 2022, 17:27 WIB

Advertisement

alt

Paspor Indonesia Tanpa Kolom Tanda Tangan untuk Permohonan Visa Jerman Tetap Diproses

Wisata
| Kamis, 18 Agustus 2022, 15:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement