Advertisement

Tol Jogja-Bawen Dibangun Tahun Depan, Nasib Sekolah Ini Malah Belum Jelas

Lugas Subarkah
Selasa, 12 April 2022 - 20:37 WIB
Arief Junianto
Tol Jogja-Bawen Dibangun Tahun Depan, Nasib Sekolah Ini Malah Belum Jelas Patok merah yang menjadi penanda tanah terdampak tol sudah terpasang di depan SDN Banyurejo 1, Selasa (12/4/2022). - Harian Jogja/Lugas Subarkah

Advertisement

Harianjogja.com, TEMPEL--SDN Banyurejo 1, Kapanewon Tempel, merupakan salah satu sekolah di Sleman yang terdampak pembangunan tol Jogja-Bawen. Meski pembangunan tol tinggal setahun lagi, hingga kini sekolah tersebut belum juga mendapatkan kejelasan pembangunan gedung baru di tempat relokasi.

Kepala SDN Banyurejo 1, Ismana, menjelaskan sekolah seluas 2.950 meter persegi ini sudah mendapat tempat relokasi di tanah kas desa yang masih berada di dusun dan kalurahan yang sama, berjarak 300 meter ke arah timur laut dari sekolah saat ini. “Sudah mendapat persetujuan dari kalurahan,” ujarnya, Selasa (12/4/2022).

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

BACA JUGA: Pembebasan Lahan Tol Jogja-Solo Mulai Merambah ke  Tamanmartani  

Tanah tempat relokasi tersebut merupakan persawahan dengan tekstur yang tidak datar, melainkan ada beberapa sisi yang miring. Sebab itu, diperlukan proses pembukaan dan pengurukan sebelum dibangun gedung baru di tempat itu.

Namun hingga saat ini, di lokasi tersebut sama sekali belum disentuh oleh Pemkab Sleman. Padahal, menurutnya proses pembangunan jalan tol akan segera dimulai 2023. Dia khawatir jika gedung baru tidak segera didirikan, para siswa bisa terlantar.

Saat ini sekolah sebenarnya juga sudah menyiapkan bangunan darurat di rumah warga jika memang gedung sekolah lama sudah harus dikosongkan sementara gedung sekolah baru belum jadi.

“Tetapi akan sangat repot karena aset kami banyak,” kata dia.

BACA JUGA: Difabel di Ngaglik Sleman Dapat Kursi Roda dan Pekerjaan

Berdasarkan sosialisasi dari pihak pembangun tol, bangunan umum termasuk sekolah mendapat jaminan tidak akan diminta pindah sebelum ada pengganti. Meski demikian dia juga khawatir jika gedung baru dibangun dengan mendadak, kualitasnya tidak sebagus jika dipersiapkan sejak lama.

“Kalau pembangunan itu dikerjakan sedini mungkin, pasti pekerjaannya tidak akan asal-asalan. Tapi kalau waktunya sudah mepet, pasti pengerjaannya asal-asalan. Waktu sekian bulan itu sangat mendesak untuk merancang bangunan, hasilnya tidak akan maksimal,” ucap dia.

Kepala Dinas Pendidikan Sleman, Ery Widaryana, menuturkan di Sleman, ada dua SD yang terdampak tol, yakni SDN Banyurejo 1, Kapanewon Tempel dan SDN Nglarang, Kapanewon Mlati. Saat ini, Pemkab Sleman masih menunggu uang ganti rugi tol untuk mulai membangun gedung baru.

“Menggunakan tanah kas desa, maka desa menyiapkan tanah relokasinya. Pembangunan gedung kalau sudah ada kepastian [ganti rugi]. Sampai sekarang kan belum ada tindak lanjutnya. Belum ada penggantian. Kami sudah rapat dengan BKAD [Badan Keuangan dan Aset Daerah],” katanya.

Jika ganti rugi sudah cair, maka Pemkab Sleman akan segera membangunkan gedung baru di tanah relokasi yang sudah disepakati. Ia yakin pembangunan dapat berjalan cepat sehingga tidak akan mengganggu proses belajar-mengajar sekolah. “Begitu ada kepastian pembayaran, nanti bergerak,” ungkapnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

BUMN Siap Perkuat Industrialisasi Pangan

News
| Rabu, 01 Februari 2023, 19:42 WIB

Advertisement

alt

Seru! Ini Detail Paket Wisata Pre-Tour & Post Tour yang Ditawarkan untuk Delegasi ATF 2023

Wisata
| Rabu, 01 Februari 2023, 14:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement