Advertisement

Kekerasan Jalanan di Jogja Marak, JPW: Pemerintah Perlu Petakan Alumni Sekolah

Sirojul Khafid
Minggu, 17 April 2022 - 15:17 WIB
Bhekti Suryani
Kekerasan Jalanan di Jogja Marak, JPW: Pemerintah Perlu Petakan Alumni Sekolah Polisi menunjukkan kelima tersangka kejahatan jalanan yang menewaskan seorang remaja di Jalan Gedongkuning, Kotagede, Jogja beberapa waktu lalu. Para tersangka dihadirkan di Mapolda DIY DIY, Senin (11/4/2022)-Harian Jogja - Lugas Subarkah

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA – Dalam upaya menghentikan aksi kekerasan jalanan atau yang biasa disebut klithih di Jogja, perlu ada pemetaan dan pendataan para alumni atau senior geng sekolah. Menurut Kadiv Humas Jogja Police Watch (JPW), Baharuddin Kamba, pemerintah setempat perlu mengenal dan bersilaturahmi kepada para alumni atau senior geng sekolah ini.

Pendekatan dengan para senior atau alumni bukan tanpa alasan. “Para pelaku kejahatan jalanan atau klithih selama ini lebih takut, lebih patuh, dan lebih menurut dengan para senior atau alumni, ketimbang pada orangtua atau sekolah. Selain itu salah satu penyebab munculnya aksi klithih adalah adanya peran alumni atau senior di sekolah,” kata Kamba, Minggu (17/4).

Meski tentunya pengenalan dengan para alumni ini butuh waktu yang tidak sebentar dan tidak bisa ujug-ujug. Setelah melakukan pengenalan atau silaturahmi yang lama, pemerintah setempat dapat menawarkan atau memberikan kegiatan positif, termasuk dalam kegiatan ekonomi bagi para alumni atau senior geng sekolah. Di samping itu, di sela-sela memberi pekerjaan bagi para mereka, pemerintah bisa berbincang dari hati ke hati agar para alumni atau senior untuk membantu pemerintah dalam menekan aksi-aksi kekerasan di Jogja.

BACA JUGA: Disebut Pembohong oleh Sejumlah Orang, Yusuf Mansur Klarifikasi Omongannya soal Alphard dan Rumah Berlantai Tanah

“Dipastikan kedua belah pihak merupakan orang lokal Jogja. Setelah itu, perlu ada monitoring dan  evaluasi atau monev secara berkala,” katanya.

Kekerasan jalanan yang masih terjadi beberapa kali di Jogja merupakan masalah serius. Dalam kasus 3 April 2022, kekerasan jalanan menelan korban hingga meninggal dunia. Dia adalah Daffa Adzin Albasith, seorang pelajar SMA Muhammadiyah 2 Jogja.

JPW mendukung segala upaya penekanan dan pencegahan aksi kekerasan jalanan dari pemerintah, termasuk rencana pembuatan sekolah khusus. Bagi para pelaku klithih akan ditempatkan di sekolah khusus yang berada di Kecamatan Pundong, Kabupaten Bantul, DIY. Selain ada edukasi akademik, akan adapula upaya pengubahan perilaku.

“JPW mendukung semua langkah pemerintah baik kabupaten/kota maupun provinsi, termasuk pihak kepolisian serta lembaga pendidikan dalam rangka meminimalisir, bahkan memberantas aksi-aksi kejahatan jalanan atau klithih, yang selama ini dapat mencoreng citra Jogja sebagai kota pelajar, kota budaya dan kota wisata,” kata Kamba.

 

 

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Streaming Starjoja FM
alt

Alasan Polisi Enggan Beberkan Motif Pembunuhan Brigadir J

News
| Kamis, 11 Agustus 2022, 18:07 WIB

Advertisement

alt

Jajal Keseruan Flying Fox Ledok Sambi, Solusi bagi yang Malas Lewat Tangga

Wisata
| Kamis, 11 Agustus 2022, 13:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement