Advertisement

Jalur Cinomati Bantul Tak Boleh Dilewati Sopir yang Hanya Andalkan Google Maps

Ujang Hasanudin
Jum'at, 22 April 2022 - 14:47 WIB
Budi Cahyana
Jalur Cinomati Bantul Tak Boleh Dilewati Sopir yang Hanya Andalkan Google Maps Sebuah mobil mogok di salah satu tanjakan yang ada di Jalan Cinomati, Minggu (23/12/2018). - Harian Jogja/Ujang Hasanudin

Advertisement

Harianjogja.com, BANTUL—Jalur Cinomati di Bantul tak boleh dilewati oleh pengemudi yang hanya mengandalkan Google Maps, atau pengemudi yang belum pernah lewat jalan itu.

BACA JUGA: Sudah Tak Berbentuk, Ini Foto-Foto Rumah di Ngaglik yang Hancur karena Petasan

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Sementara, bus yang akan melintasi jalur wisata di Mangunan, Bantul, wajib menjalani ramp check atau pemeriksaan kelaikan. Jika tak lolos, bus tak boleh melewati Mangunan.

Polres Bantul sudah menyiapkan pos pantau dengan menempatan anggota selama 24 jam khususnya di jalur rawan kecelakaan, di antaranya jalur Ciomati dan Jalan Imogiri-Mangunan.

Kapolres Bantul AKBP Ihsan mengatakan selain menempatkan personel di pos pantau, Polres Bantul bersama Dinas Perhubungan Bantul akan melakukan ramp check atau inspeksi keselamatan di Terminal Imogiri atau sebelum bus naik ke Jalan Imogiri-Mangunan. Ramp check khusus untuk bus-bus bus besar yang kemungkinan bakal ramai mulai H+1 lebaran yang membawa rombongan wisatawan.

“Bus besar boleh melintas [di Jalan Imogiri-Mangunan] tapi di Imogiri akan ada ramp chek, kalau enggak lolos, kendaraan harus putar balik,” kata Ihsan, Jumat (22/4/2022).

Ihsan mengatakan ramp chek perlu dilakukan agar peristiwa kecelakaan di Jalan Imogiri-Mangunan tidak terulang kembali.

Ia juga meminta kepada para pengelola wisata di wilayah Dlingo dan sekitarnya memberitahukan kepada petugas apabila parkir penuh sehingga petugas akan mengalihkan bus-bus wisata ke objek wisata lainnya.

Advertisement

Petugas juga akan memasang imbauan di Imogiri agar bus-bus yang hendak naik ke arah Dlingo atau turun dari sana untuk menggunakan gigi kecil. Ihsan juga mengimbau kendaraan wisatawan tidak melintasi Jalur Cinomati karena rawan kecelakaan.

“Khusus untuk pos pengamanan di Jalur Cinomati akan kami tempatkan personel 24 jam. Wisatawan yang akan melalui jalur tersebut akan kami arahkan melalui jalur Imogiri-Dlingo. Jalur Cinomati sangat berbahaya untuk pengemudi yang tidak mengetahui medan dan hanya mengikuti Google Maps,” ujarnya.

Aparat juga akan melakukan rekayasa di jalur rawan kepadatan seperti di Jalan Jogja-Wates Sedayu, Jalan Srandakan, Jalan Jogja-Wonosari, dan Jalan Parangtritis. “Kami akan tempatkan tim urai kepadatan lalu lintas di jalur-jalur tersebut,” kata Kapolres.

Advertisement

Kepala Dinas Perhubungan Bantul Aris Suharyanta mengatakan tidak akan melarang bus besar melewati jalur Imogiri-Mangunan baik naik dari Imogiri ke Dlingo maupun sebaliknya. Namun, bus wisata diminta menggunakan gigi kecil untuk menghindari kecelakaan seperti yang terjadi di Bukit Bego beberapa waktu yang lalu.

BACA JUGA: Kementan Tetapkan Padi Menor Kulonprogo Jadi Varietas Unggulan Nasional

“Spanduk dan poster agar sopir bus atau kendaraan lain saat turun menggunakan gigi kecil juga dipasang di sepanjang jalur Imogiri-Dlingo,” katanya.

Akan ada petugas yang akan ditempatkan di Watu Goyang untuk mengingatkan sopir bus mengganti ke gigi kecil.

Advertisement

 

 

 

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Tak Hanya Presiden Jokowi dan Ibu Negara, Kaesang Juga Disiram Oleh Sejumlah Menteri

News
| Jum'at, 09 Desember 2022, 12:37 WIB

Advertisement

alt

Ikut Genjot Kualitas SDM Desa Wisata, Ini yang Dilakukan oleh BCA

Wisata
| Kamis, 08 Desember 2022, 23:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement