Advertisement

Cegah Kekerasan Jalanan Mulai dari Keluarga

Maya Herawati
Sabtu, 21 Mei 2022 - 20:47 WIB
Budi Cahyana
Cegah Kekerasan Jalanan Mulai dari Keluarga Narasumber menyampaikan materinya dalam Sosialisasi Ketahanan Keluarga, di kantor Kalurahan Sidoagung, Kapanewon Godean, Sleman, Sabtu (21/5/2022). - Istimewa/DP3AP2 DIY

Advertisement

Harianjogja.com, GODEAN-Penanganan dan pencegahan kekerasan jalanan menjadi tanggung jawab semua pihak, termasuk keluarga. 

Guna menguatkan fungsi keluarga, Dinas Pemberdayaan Perempuan Perlindungan Anak dan Pengendalian Penduduk (DP3AP2) DIY menggelar sosialisasi ketahanan keluarga di sejumlah wilayah.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Sosialisasi ini salah satunya dilakukan di Kalurahan Sidoagung, Kapanewon Godean, Sleman, Sabtu (21/5/2022). 

Satgas Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA) DIY, Vivi Suryaningsih, menjelaskan keluarga berperan penting dalam upaya pencegahan fenomena kekerasan jalanan.

Beberapa hal yang perlu dilakukan seperti menjadi pendengar yang baik, berlaku sebagai sahabat anak, menyediakan waktu yang berkualitas untuk anak. 

“Kemudian mengenali pergaulan atau teman-teman anak, melakukan kegiatan bersama termasuk beribadah, terlibat dalam kegiatan di sekolah anak serta mengikuti perkembangan informasi teknologi,” ujarnya.

Selain itu, anak juga memiliki hak untuk mendapatkan rasa aman di rumah. Ia mengimbau masyarakat untuk tidak ragu melaporkan jika melihat adanya tindak kekerasan dalam rumah tangga yang menimpa anak.

“Jangan biarkan atau diamkan, karena kejadian serupa mungkin bisa terulang kembali. Laporkan ke RT, RW, aparat kalurahan, petugas keamanan babinsa, babinkamtibmas, Satgas Perlindungan Perempuan dan Anak, agar bisa melakukan perlindungan dan upaya penjangkauan,” katanya.

Advertisement

Sekretaris Dinas Pemberdayaan Perempuan, Perlindungan Anak dan Pengendalian Penduduk Keluarga Berencana (DP3AP2KB) Sleman, Suyudi, menuturkan fungsi keluarga yang tidak berjalan baik akan menyebabkan timbulnya berbagai persoalan.

“Memicu terjadinya ketidakharmonisan, terhambatnya tercapainya tujuan keluarga, terakumulasinya jumlah masalah dalam keluarga tanpa ada penyelesaian yang baik, menjadi masalah bagi masyarakat dan negara,” katanya.

Terdapat setidaknya delapan fungsi keluarga yang perlu dioptimalkan, meliputi fungsi keagamaan, sosial budaya, cinta kasih, perlindungan, reproduksi, sosialisasi dan pendidikan, ekonomi serta lingkungan.

Advertisement

“Dalam fungsi cinta kasih, keluarga menjadi wahana pertama dan utama untuk menumbuhkan cinta kasih antar sesama anggotanya, antar orang tua dengan pasangannya, antar anak dengan orang tua dan sesama anak sendiri,” katanya.

Sosialisasi Ketahanan Keluarga ini diikuti oleh sejumlah warga Kalurahan Sidoagung. Selain dua narasumber tersebut, hadir pula anggota DPRD DIY, Syukron Arif Muttaqin, dan Kamituwo Kalurahan Sidoagung, Waris.

Dalam kesempatan ini, Syukron menyampaikan tujuan utama ketahanan keluarga adalah membentuk keluarga tangguh yang bahagia. Untuk mewujudkan ini, setiap keluarga harus memahami jika keluarga merupakan sebuah tim.

Bersatunya suami-istri dalam keluarga tidak hanya dalam hal fisik, tetapi juga dalam tujuan, cita-cita, dan harapan. Dengan perspektif ini, seluruh anggota keluarga akan sadar adanya tujuan bersama yang hendak dicapai.

Advertisement

“Prinsip membantun solidaritas tim dalam keluarga yakni dengan rasa cinta dan kasih sayang antar anggota keluarga, adanya kepemimpinan dalam keluarga yang ditegakkan dan dihormati, adanya mekanisme pengambilan keputusan yang melibatkan seluruh anggota keluarga,” katanya.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Ratusan PKL di Solo Pilih Libur saat Pernikahan Kaesang-Erina

News
| Jum'at, 09 Desember 2022, 11:27 WIB

Advertisement

alt

Ikut Genjot Kualitas SDM Desa Wisata, Ini yang Dilakukan oleh BCA

Wisata
| Kamis, 08 Desember 2022, 23:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement