Advertisement

4 Anak di Jogja Jadi Korban Penjahat Seksual dengan Modus Diberi Uang

Triyo Handoko
Senin, 27 Juni 2022 - 16:17 WIB
Bhekti Suryani
4 Anak di Jogja Jadi Korban Penjahat Seksual dengan Modus Diberi Uang Ilustrasi. - Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA--Polresta Jogja menangani dua kasus pelecehan seksual terhadap anak. Total ada empat korban dari dua pelaku berbeda. Kedua pelaku menggunakan modus yang sama, yaitu iming-iming memberikan uang.

Kepala Unit Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA) Satreskrim Polresta Jogja, Ipda Apri Sawitri menjelaskan dua pelaku kasus tersebut sudah ditangkap. Dakwaan untuk kedua pelaku menggunakan Undang-undang Perlindungan Anak (UUPA). Ancaman hukumannya pidana penjara minimal lima tahun dan maksimal 15 tahun atau denda maksimal Rp5 miliar.

Kasus pencabulan dengan pelaku DP bermula ketika menjumpai dua anak yaitu AR dan IP berusia lima tahun. “Tersangka bertemu korban saat korban sedang di warung lalu mengiming-imingi akan memberikan uang,” jelas Apri, Senin (27/6/2022).

Lalu tersangka DP mengajak kedua korban berjalan di sekitar warung. “Sesampainya di belakang bangunan sebuah masjid, tersangka DP tiba-tiba menggendong korban AR,” kata Apri. Lalu DP melakukan aksi bejatnya.

BACA JUGA: Ingatkan soal Krisis Pangan, Pakar Ekonomi Sarankan Ini ke Pemerintah

Korban lantas pulang ke rumah dan memberikan uang pemberian tersangka senilai Rp10.000 itu kepada ibunya. Setelah mendengar cerita anaknya ibu korban FG, lantas melaporkan aksi pencabulan tersebut ke polsek setempat.

Pada kasus dengan tersangka KM, kedua korbannya adalah OF, 10, dan CA, 7. “Saat kejadian tersangka mengiming-imingi uang pada dua korban yang sedang bermain di dekat ruamah korban,” jelas Apri.

Atas bujuk rayu tersangka, dua korban diajak ke rumahnya. “Aksi pencabulan terangka KM dilakukan di kamar rumahnya,” kata Apri. Diketahui, terangka dan korban adalah tetangga. “Sang ibu korban SW mendengar cerita anaknya juga langsung melapor ke polsek setempat,” ujar Apri.

“Setelah mendengar kesaksian korban dan mencocokannya dengan TKP, kami langsung menangkap tersangka pada 15 Juni,” tutur Apri. Meskipun sempat mengelak, tersangka tetap ditahan karena kesaksian korban terhadap ciri-ciri kamar tersangka benar sehingga pengelakan tersangka tidak diterima.

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Streaming Starjoja FM
alt

Bupati Pemalang Kena OTT KPK, Ganjar Bilang Begini...

News
| Jum'at, 12 Agustus 2022, 12:07 WIB

Advertisement

alt

Jajal Keseruan Flying Fox Ledok Sambi, Solusi bagi yang Malas Lewat Tangga

Wisata
| Kamis, 11 Agustus 2022, 13:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement