Advertisement

Solusi Cegah Terulangnya Kerusuhan Babarsari, Pemkab Sleman: Ada Kasus, Paguyuban yang Turun Tangan

Anisatul Umah
Kamis, 07 Juli 2022 - 11:47 WIB
Bhekti Suryani
Solusi Cegah Terulangnya Kerusuhan Babarsari, Pemkab Sleman: Ada Kasus, Paguyuban yang Turun Tangan Harda Kiswoyo saat disumpah saat pelantikan Sekda Sleman, Selasa (25/2/2020). - Harian Jogja/Abdul Hamid Razak

Advertisement

Harianjogja.com, SLEMAN—Pemkab Sleman akan melibatkan paguyuban warga untuk mencegah terulang kembali kerusuhan di wilayah Babarsari.

Hal tersebut disampaikan oleh Sekretaris Daerah (Sekda) Sleman, Harda Kiswaya. Menurutnya, bila muncul lagi konflik di tempat hiburan yang melibatkan kelompok warga, maka paguyuban masing-masing kelompok warga yang akan diminta untuk turun tangan.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

"Kalau misalnya ada kejadian serupa dari peristiwa yang timbul kekacauan [pelibatan paguyuban]. Saat ini hanya miskomunikasi saja antar-teman dari Indonesia timur. Besok diharapkan paguyuban masing-masing daerah bertanggung jawab," ucapnya kepada Harianjogja.com, Kamis (7/7/2022).

Petugas tempat hiburan yang terjadi konflik, kata dia, cukup mencatat identitas pelaku dan menghubungi paguyuban yang bersangkutan. Jika ini bisa dijalankan maka kasus kerusuhan seperti di Babarsari bisa ditekan.

BACA JUGA: Kontroversi ACT, Dana Umat Diduga Dibisniskan dan Mengalir ke Teroris Al-Qaeda

"Ada ketua-ketua [paguyuban], misalnya yang di daerah Papua ada yang dituakan, dari Ambon ada yang dituakan, dari NTT ada yang dituakan. Nah itu nanti yang akan dihubungi untuk bertanggung jawab," jelasnya.

Dia menyebut sebelumnya sudah digelar pertemuan antarkelompok paguyuban dengan Pemkab Sleman didampingi para mantan camat dan Badan Intelijen Negara (BIN) wilayah DIY. Dari pertemuan ini telah disepakati penyelesaian melalui paguyuban.

"Satu keputusan yang amat bagus, karena ini pertikaian dari anggota ya, percikan kecil ini dari anggota. Yang tangani dari paguyuban akan jauh lebih baik," ucapnya.

Advertisement

Harda mencontohkan misalnya saja terjadi pertikaian yang menyebabkan kerugian, maka paguyuban dari kelompoknya yang akan menanggung. "Kemarin kan munculnya karena itu," lanjutnya.

Sebelumnya, Kapolda DIY Irjen Pol Asep Suhendar beserta pejabat Polda DIY  bertemu dengan tokoh masyarakat dari kelompok yang sempat ricuh di wilayah Seturan dan Babarsari. Di antaranya para tokoh dari perwakilan warga Maluku, NTT, dan Papua.

Kabid Humas Polda DIY Kombes Pol. Yuliyanto mengatakan pertemuan ini sebagai tindak lanjut dari kejadian kekerasan yang melibatkan tiga kelompok di Seturan dan Babarsari.

Advertisement

"Dalam pertemuan tersebut Kapolda DIY meminta untuk masing-masing pihak agar cooling down dan mempercayakan penangan kasus kepada pihak Polda DIY," ungkapnya, Rabu (6/7/2022).

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Digadang-gadang Jadi Cawapres Ganjar, Begini Reaksi Erick Thohir

News
| Senin, 05 Desember 2022, 21:27 WIB

Advertisement

alt

Jangan Sampai Salah, Hotel 26 Lantai di China Ini Khusus untuk Babi

Wisata
| Minggu, 04 Desember 2022, 20:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement