Advertisement

Duh…Hampir Seluruh Dusun di Desa Gunungkidul Ini Diserang Monyet

David Kurniawan
Kamis, 14 Juli 2022 - 14:17 WIB
Bhekti Suryani
Duh…Hampir Seluruh Dusun di Desa Gunungkidul Ini Diserang Monyet Ilustrasi monyet - Pixabay

Advertisement

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL– Petani di pesisir selatan Gunungkidul masih resah dengan serangan monyet ekor panjang. Pasalnya, hingga sekarang lahan-lahan pertanian yang ada banyak dijarah kawanan primata ini.

Salah satu serangan terjadi di wilayah Kalurahan Purwodadi, Tepus. Hasil pendataan yang dilakukan kalurahan, serangan sudah terjadi di 11 dusun dari 19 dusun di wilayah tersebut.

Ulu-ulu di Kalurahan Purwodadi, Suroyo mengatakan, upaya pencegahan terhadpa serangan monyet ekor panjang sudah dilakukan oleh para petani. Meski demikian, hasilnya belum maksimal.

PROMOTED:  Resmikan IKM di Umbulharjo, Dinas Perinkopukm Jogja Berharap IKM Naik Kelas

Hingga sekarang, serangan masih terus terjadi dan kawanan ini merusak tanaman milik warga. “Yang diserang rata-rata lokasinya berada di dekat pantai. Hampir setiap tanaman pangan yang ditanam dirusak, salah satunya ketela dicabuti dan isinya dimakan,” kata Suroyo, Kamis (14/7/2022).

Dia menjelaskan, untuk serangan sudah hampir merata di seluruh wilayah. Pasalnya, dari 19 dusun, penjarahan kawanan monyet terlihat di Dusun Sureng 1, Sureng 2, Winangun, Duwet, Gesing, Ngandong dan Danggolo. Total hampir ada 11 dusun yang dilaporkan ada serangan monyet di area lahan pertanian,” ungkapnya.

Suroyo mengungkapkan, adanya serangan ini sangat berdampak ke petani karena berpotensi mengalami gagal panen. Tanaman yang dijarah mengalami kerusakan sehingga tak bisa dimanfaatkan lagi.

“Isinya sudah habis dijarah,” katanya.

BACA JUGA: Dapat Rp2,4 Miliar Ganti Rugi Tol Jogja Solo, Pria Ini Ingin Kembangkan Pesantren

Ia berharap kepada pemerintah ada tindakan untuk pencegahan sehingga serangan tidak semakin meluas. “Pengennya petani tetap bisa memanen apa yang ditanam,” katanya.

Advertisement

Serangan monyet ekor panjang juga terjadi di Kalurahan Plajan, Saptosari. Hal ini disampaikan oleh Carik Planjan, Budi Setiyanto.

Menurut dia, potensi serangan hampir terjadi setiap tahun dan ancaman meningkat pada saat musim kemarau. “Serangan sudah ada di Dawung, Alangsari dan Wuluh,” katanya.

Budi mengungkapkan, warga sudah mulai putus asa dengan serangan monyet panjang. Upaya pencegahan sudah dilakukan, tapi hasilnya belum maksimal. “Ternyata hingga sekarang ancaman masih ada dan membuat petani resah,” katanya.

Advertisement

Ia tidak menampik sekarang ada petani yang membiarkan lahannya terbengkalai dan tidak ditanami karena takut terjadi kegagalan panen. “Mau panen bagaimana, wong sudah keduluan kawanan monyet,” katanya. 

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Sabu Senilai Rp1 Miliar Disita, Bandar dan Kurir Sabu Digelandang

News
| Selasa, 04 Oktober 2022, 07:57 WIB

Advertisement

alt

Rasakan Sensasi Makan Nasgor Bercitarasa Tengkleng ala Grage Ramayana Hotel

Wisata
| Senin, 03 Oktober 2022, 07:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement