Advertisement

TBY Memfasilitasi Seniman & Budayawan lewat Gelar Seni Sepanjang Tahun

Media Digital
Rabu, 20 Juli 2022 - 06:27 WIB
Budi Cahyana
TBY Memfasilitasi Seniman & Budayawan lewat Gelar Seni Sepanjang Tahun Ketoprak Sanggar Kode asal Kemantren Kotagede, Kota Jogja saat tampil dalam Gelar Seni Sepanjang Tahun yang diselenggarakan oleh TBY selama dua hari pada 18-19 Juli 2022. - Istimewa 

Advertisement

JOGJA-Taman Budaya Yogyakarta (TBY) menyelenggarakan gelar seni sepanjang tahun dengan tema Semangat Berkarya untuk Jogja yang Berbudaya. Gelaran yang menampilkan sejumlah seni pertunjukan rakyat ini dilaksanakan selama dua hari secara daring dan luring pada Senin dan Selasa (18-19/7/2022) di Concert Hall TBY.

Sebanyak tujuh sanggar dan kelompok seni budaya di DIY ambil bagian dalam gelar seni sepanjang tahun itu. Adapun penyelenggaraan luring dilaksanakan secara terbatas dengan protokol kesehatan. Masyarakat juga bisa menyaksikan pertunjukan itu melalui akun Youtube TBY.

"Pertunjukannya juga beragam mulai dari ketoprak, wayang, dan berbagai macam seni kerakyatan lainnya," kata Kepala TBY, Purwiati.

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

Dia mengatakan, gelar seni sepanjang tahun merupakan acara rutin yang dilaksanakan setiap bulan. Pertunjukan yang diangkat juga beraneka ragam dan sebisa mungkin diarahkan untuk menunjukkan potensi seni dan budaya yang beragam di wilayah setempat.

Dalam prosesnya, gelar seni sepanjang tahun akan menerima proposal usulan dari masyarakat berkaitan dengan gelaran yang akan ditampilkan. Nantinya proposal yang masuk akan diseleksi oleh tim TBY.

Adapun penilaian proposal lebih mengedepankan sanggar dan kelompok seni budaya yang jarang tersentuh program pemerintah.

"Kami juga mencoba untuk memfasilitasi sejumlah sanggar yang memang belum tersentuh oleh pemerintah. Karena tujuan kami bagaimana Danais ini bisa mendongkrak dan mendukung perekonomian seniman dan budayawan," ujarnya.

Purwiati menambahkan TBY sebagai laboratorium para seniman dan budayawan diharapkan mampu terus memfasilitasi kegiatan pertunjukan yang belakangan mulai bangkit setelah pandemi Covid-19 melandai. Dengan wadah yang optimal, diharapkan mampu menciptakan regenerasi bagi seniman dan budayawan muda untuk tampil. 

"Misalnya untuk kepenulisan naskah kan hanya segelintir saja yang tenar, jadi anak-anak muda ini memang perlu tampil dan punya kreasi yang baru. Sehingga kami coba untuk memberikan ruang kepada mereka," ungkapnya.

Advertisement

Narasi Sejarah

Satu dari sejumlah sanggar dan kelompok seni budaya yang tampil adalah Ketoprak Sanggar Kode asal Kemantren Kotagede, Kota Jogja. Sanggar ini menampilkan cerita berjudul Wadi yang berarti rahasia. Pentas mengolaborasikan paduan antara ketoprak modern dan tradisional dengan hikayat cerita mengenai sosok Raden Ronggo.

"Kami mencoba mengeksplorasi ketoprak Jawa terutama gaya Mataram dan dikemas dengan modern. Tapi dalam komposisi musik masih menggunakan stereotipe ketoprak. Tembang selain dalam musik sebagai ilustrasi juga dimainkan oleh beberapa pemain," kata Ketua Ketoprak Sanggar Kode, Hendi Setio Yulianto.

Advertisement

Hendi menjelaskan, narasi sejarah yang berkembang dan diungkap berkaitan dengan sosok Raden Ronggo sangat banyak versinya. Hal ini membuat proses kreatif dalam penulisan naskah membutuhkan riset dan verifikasi yang berlapis.

"Cerita ini kita pilih karena sanggar kami berasal dari Kotagede dan tokoh yang ditampilkan adalah bagian dari sejarah perjalanan berdirinya Kotagede. Kami ingin menampilkan sosok yang luar biasa untuk menguatkan dan tawaran pertunjukan dengan balutan yang sedikit berbeda meski sudah banyak yang mengangkat," kata Hendi. (ADV)

 

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Kejari Purwokerto Tangkap Buronan Kejati Maluku Utara

News
| Kamis, 29 September 2022, 03:37 WIB

Advertisement

alt

Suka Liburan, Yuk Patuhi 5 Etika Saat Berwisata

Wisata
| Senin, 26 September 2022, 22:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement