Advertisement

Puncak Kemarau Gunungkidul Awal September, Bijaklah Pakai Air!

David Kurniawan
Jum'at, 05 Agustus 2022 - 13:27 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Puncak Kemarau Gunungkidul Awal September, Bijaklah Pakai Air! Ilustrasi. - Reuters/Mike Hutchings

Advertisement

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL– BPBD Gunungkidul memrediksi pada awal September menjadi puncak kemarau di tahun ini. Masyarakat diminta bijak dalam penggunaan air untuk kebutuhan sehari-hari.

Kepala Bidang Kedaruratan dan Logistik, BPBD Gunungkidul, Sumadi mengatakan, sudah ada upaya antisipasi menghadapi dampak dari musim kemarau. Berdasarkan hasil koordinasi dengan Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) diperkirakan puncak kemarau terjadi di awal September mendatang.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Salah satu langkah yang dilakukan dengan menyiapkan anggaran droping sebanyak 1.400 tangki air. Selain itu juga sudah ada upaya pendataan wilayah terdampak kekeringan dengan berkoordinasi pihak kapanewon.

Meski demikian, ia tidak menampik hingga Jumat (5/8/2022) pagi belum seluruh kapanewon menyerahkan data rawan kekeringan di wilayah masing-masing. “Yang masuk baru Nglipar, Ponjong, Semanu dan Rongkop. Untuk data kerawanan tidak menyasar ke seluruh wilayah [kapanewon] tapi di titik-titik tertentu saja,” katanya, Jumat.

Baca juga: Suhu Pagi Hari di Sleman Semakin Dingin

Ia berpendapat puncak musim kemarau di tahun ini tidak akan separah dengan tahun-tahun sebelumnya. Hal itu tak lepas karena adanya fenomena kemarau basah sehingga potensi turunnya hujan masih ada. “Awal-awal kemarau sempat hujan deras. Tentunya ini berpengaruh terhadap stok cadangan air yang dimiliki masyarakat,” katanya.

Pihaknya masih menunggu pengiriman data dari kapanewon terkait dengan jumlah warga yang rawan terdampak kekeringan. “Kami masih menunggu. Kabar terbaru pagi tadi ada permintaan bantuan air dari Dusun Bengkak, Kanigoro, Saptosari,” katanya.

Kepala BPBD Gunungkidul, Purwono mengatakan, hingga sekarang sudah ada permintaan bantuan air bersih. Meski demikian, jumlahnya belum banyak karena penyaluran baru dilaksanakan di Kalurahan Pucanganom, Rongkop. “Pelaksanaannya satu minggu yang lalu. Untuk droping, kami butuh permohonan resmi dari kalurahan maupun kapanewon,” katanya.

Advertisement

Dia berharap di puncak musim kemarau nanti, warga bisa bijak menggunakan air sehingga cadangan yang dimiliki tidak terbuang percuma. Sebagai contoh, pada saat mandi, mencuci atau menyirami tanaman menggunakan air secukupnya.  “Gunakan air secukupnya dan tidak boros meski pasokan melimpah. Sebab, ada warga lain yang juga membutuhkan air untuk mencukupi keperluan sehari-hari,” katanya.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Seribu Pelajar Menari Jaran Kepang di Alun-Alun Temanggung

News
| Minggu, 27 November 2022, 17:27 WIB

Advertisement

alt

Unik! Hindari Bajak Laut, Rumah di Pulau Ini Dibangun di Bawah Batu Raksasa

Wisata
| Sabtu, 26 November 2022, 17:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement