Advertisement

Rumah di Perbukitan, Warga Saptosari Terpaksa Membeli Air Bersih

David Kurniawan
Rabu, 24 Agustus 2022 - 18:57 WIB
Budi Cahyana
Rumah di Perbukitan, Warga Saptosari Terpaksa Membeli Air Bersih Ilustrasi - Antara/Okky Lukmansyah

Advertisement

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL—Penduduk Saptosari, Gunungkidul, belum sepenuhnya terbebas dari krisis air bersih di musim kemarau. Salah satunya warga Dusun Sumber, Planjan. Untuk memenuhi kebutuhan ai, mereka terpaksa membeli dari tangki swasta.

Salah seorang warga Dusun Sumber, Sumarwi, mengatakan hingga sekarang belum ada instalasi PDAM yang masuk ke wilayahnya. Hal ini dikarenakan kondisi geografis tempat tinggal yang berada di wilayah perbukitan.

BACA JUGA: Main Judi Togel Online, Warga Sleman Ditangkap Polres Bantul di Angkringan Jalan Janti

“Rumah saya masuk di dataran tinggi sehingga belum ada instalasi PDAM. Daerah lain di Saptosari sudah banyak yang teraliri sehingga tidak mengalami krisis air saat kemarau,” kata Sumarwi kepada wartawan, Rabu (24/8/2022).

Guna memenuhi kebutuhan air bersih di musim kemarau, warga sering membeli dari tangki swasta. Harga satu tangki air sebanyak 5.000 liter dijual antara Rp150.000-170.000. “Saya sudah membeli sejak Mei lalu,” katanya.

Berdasarkan pengalaman pribadi, satu tangki bisa bertahan sampai tiga minggu.

“Semua tergantung penggunaan. Kalau boros, stok yang dimiliki cepat habis. Jadi, kami harus berhemat agar air mencukupi,” katanya.

Dia berharap instalasi PDAM bisa terpasang di dusunnya sehingga warga tidak lagi kesulitan air bersih saat kemarau. “Mudah-mudahan ada fasilitas dari pemkab,” katanya.

Lurah Planjan Muryono mengakui wilayahnya belum terbebas masalah krisis air bersih saat kemarau. Ada dua dusun yang masih membutuhkan bantuan untuk mencukupi kebutuhan sehari-hari.

“Ada di Dusun Legundi dan Sumber. Kedua dusun terletak di dataran tinggi sehingga instalasi PDAM belum bisa masuk,” katanya.

Advertisement

Kepala BPBD Gunungkidul, Purwono, mengatakan sejak Juli lalu sudah mulai menyalurkan bantuan air bersih ke masyarakat. Meski demikian, jumlah yang disalurkan tidak sebanyak seperti tahun lalu.

BACA JUGA: Penganiayaan Berujung Kematian di Sekitar Asrama Papua Jogja, Ini Kronologinya

Hal ini tak lepas dari fenomena kemarau basah sehingga warga masih banyak memilki cadangan air bersih karena hujan seringkali turun. Total hingga sekarang sudah lebih dari 40  tangki air bersih disalurkan ke masyarakat.

Advertisement

“Selain Saptosari, penyaluran juga dilakukan di Rongkop, Tepus dan Purwosari,” katanya. 

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

TRAGEDI KANJURUHAN: Lakukan Investigasi, Kapolri Dalami Prosedur Pemakaian Gas Air Mata

News
| Minggu, 02 Oktober 2022, 22:07 WIB

Advertisement

alt

Perhatian! Sewa Jip di Tebing Breksi Bakal Naik Rp50.000 Mulai 1 November 2022

Wisata
| Minggu, 02 Oktober 2022, 18:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement