Advertisement

Gelar Muswil, PP Targetkan 74.000 Anggota di DIY

Sunartono
Senin, 29 Agustus 2022 - 09:07 WIB
Sirojul Khafid
Gelar Muswil, PP Targetkan 74.000 Anggota di DIY Pembukaan Muswil VII Pemuda Pancasila (PP) DIY di Hotel Royal Ambarukmo pada Minggu (28/8/2022). - Ist/PP DIY.

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Majelis Pimpinan Wilayah Pemuda Pancasila (MPW PP) DIY menggelar Musyawarah Wilayah (Muswil) ke VII di Hotel Royal Ambarukmo pada Sabtu (27/8/2022) dan Minggu (28/8/2022). Organisasi massa ini menargetkan penambahan anggota mencapai 74.000 orang seluruh DIY.

Ketua MPW PP DIY Periode 2017-2022, Faried Jayen Soepardjan, menyatakan penyempurnaan pembentukan pengurus hingga tingkat ranting atau desa menjadi fokus pembahasan program di Muswil tersebut di luar pemilihan ketua. Pimpinan Nasional memberikan amanat pembentukan pengurus ditargetkan sampai tingkat pimpinan anak cabang (PAC). Ia optimistis target itu melebihi karena DIY dipastikan mampu membentuk hungga tingkat ranting atau desa.

"Kami telah memenuhi target untuk pembentukan pengurus sampai kecamatan [PAC]. Justru kami ingin membentuk pengurus sampai tingkat ranting," katanya di sela-sela penyelenggaraan Muswil di Hotel Royal Ambarukmo, Minggu (28/8/2022).

PROMOTED:  Resmikan IKM di Umbulharjo, Dinas Perinkopukm Jogja Berharap IKM Naik Kelas

Ia menambahkan, dengan target pembentukan pengurus hingga ranting, maka penambahan jumlah keanggotaan seluruh DIY diperkirakan akan mencapai 74.000 orang. Jumlah ini masih sangat logis mengingat desa dan kelurahan seluruh DIY berjumlah 438, untuk mencapai angka tersebut, minimal ada 169 anggota di setiap desa.

BACA JUGA: Luar Biasa! Jalur Khusus Sepeda Tol Jogja-Solo Seksi 1 Telan Dana Rp200 Miliar

"Karena untuk membentuk pengurus bukan sekadar formal ada ketua, sekretaris dan bendahara saja. Tapi memang harus ada anggotanya sekitar 15 orang," terangnya.

Menurutnya jumlah kader Pemuda Pancasila di DIY saat ini sebanyak 47.000. Adapun yang resmi sudah ber-KTA baru sekitar 15.000, dan sisanya telah masuk di database keanggotaan. “Belum ter-KTA karena persoalan teknis saja seperti ketentuan foto harus berseragam,” katanya.

Wakil Ketua MPN Pemuda Pancasila, Ahmad Ali, berharap pelaksanaan Muswil tidak sekadar untuk menggugurkan rutinitas organisasi lima tahunnan. Namun ia kader yang terpilih menjadi ketua dan pengurus lima tahun harus mampu mengkonsolidasikan organisasi. Ia tidak menampik perjalanan ormas Pemuda Pancasila meninggalkan jejak baik dan buruk.

"Kedepan, harus ada perubahan lebih baik, harus mampu berdiri di tengah masyarakat. Tidak boleh menjadi alat penguasa yang zalim,” katanya.

Advertisement

Ia meminta kepada kader PP DIY tetap menjaga kearifan lokal dengan menjaga keistimewaan DIY. Sehingga perilakunya harus mampu menjaga nilai-nilai kultural keistimewaan. “Karena DIY punya label khusus keistimewaan, nilai ini harus dijaga,” ucapnya.

BACA JUGA: Suporter PSS Tewas Dikeroyok, Kapolres Sleman: Ada Beberapa Orang Kami Amankan

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Buron Tujuh Tahun, Pria Ini Tertangkap Saat Daftar Kerja di Kantor Polisi, Eh Gimana?

News
| Selasa, 04 Oktober 2022, 10:47 WIB

Advertisement

alt

Rasakan Sensasi Makan Nasgor Bercitarasa Tengkleng ala Grage Ramayana Hotel

Wisata
| Senin, 03 Oktober 2022, 07:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement