Advertisement

Pemda DIY Minta Pencairan BLT BBM Dipercepat

Sunartono
Jum'at, 09 September 2022 - 19:07 WIB
Bhekti Suryani
Pemda DIY Minta Pencairan BLT BBM Dipercepat Seorang lansia diboncengkan motor usai mengambil mengambil bantuan langsung tunai (BLT) BBM di Kantor Pos Ngemplak, Sleman, Jumat (9/9/2022). Harian Jogja - Gigih M Hanafi.

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA--Pemda DIY meminta kepada kabupaten dan kota serta pihak terkait agar mempercepat panyaluran bantuan langsung tunai (BLT) Bahan Bakar Minyak (BBM). Saat ini masyarakat sudah mulai merasakan dampak kenaikan BBM 

Sekda DIY Kadarmanta Baskara Aji meminta agar penyaluran BLT BBM di kabupaten dan kota dapat dipercepat agar bisa langsung memberikan manfaat bagi masyarakat. Mengingat saat ini masyarakat mulai merasakan kenaikan sebagian besar harga barang terutama sembako di pasaran. Penyaluran BLT diharapkan dapat mengurangi beban masyarakat akibat kenaikan BBM. 

“Harapannya yang jelas BLT, yang ditujukan dalam rangka kenaikan BBM, ini semaksimal mungkin secepatnya harus segera salurkan, dicairkan. Karena sekarang masyarakat sekarang sudah mulai merasakan kenaikan harga barang terutama sembako. Dengan adanya bantuan tunai tentu supaya tidak menjadi beban terlalu berat,” kata Baskara Aji, Jumat (9/9/2022). 

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

Aji mengatakan bagi yang mendapatkan BLT BBM, namun secara kemampuan ekonomi seharusnya memperoleh bantuan maka akan dilakukan pendataan. Sehingga semua yang berhak bisa mendapatkannya meski dalam bentuk program bantuan lain. 

“Bagi yang seharusnya dapat tetapi belum, akan dilakukan pendataan supaya bisa kita berikan, sehingga semua yang berhak itu bisa mendapatkan baik bansos rutin maupun subsidi BBM. Targetnya [penyaluran BLT BBM APBN] secepatnya, begitu ada duitnya segera cairkan. Begitu ada duitnya segera secepatnya jangan ditunda-tunda lagi,” ujarnya. 

BACA JUGA: Harga BBM Naik, Konsumsi Pertalite dan Pertamax Drop

Kepala Dinsos DIY Endang Patmintarsih menyatakan jumlah penerima BLT BBM seluruh DIY tercatat 340.921 kepala keluarga. Mereka sebelumnya terdata telah menerima program bantuan seperti PKH dan bantuan pangan nontunai. Oleh karena itu bantuan ini bersifat untuk memperkuat program bantuan sebelumnya agar penerima manfaat bisa mempertahankan kondisi ekonomi di tengah kenaikan harga BBM. Ia memastikan, penerima bantuan ini sudah masuk dalam data terpadu kesejahteraan sosial (DTKS) Kementerian Sosial. 

“BLT BBM ini kan untuk empat bulan, September sampai Desember. Per bulannya Rp150.000. untuk penyaluran di September ini diberikan dua bulan sekaligus merupakan jatah bulan September dan Oktober 2022 sebanyak Rp300.000. Kami berharap masyarakat menggunakan sebaik-baiknya untuk menopang ekonomi keluarga,” ujarnya.

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Survei CSIS Buktikan Golkar Terpopuler di Mata Pemilih Muda

News
| Senin, 26 September 2022, 19:57 WIB

Advertisement

alt

Ada Paket Wisata ke Segitiga Bermuda, Uang 100% Kembali Jika Wisatawan Hilang

Wisata
| Minggu, 25 September 2022, 11:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement