Advertisement

5.000 Lampion Bakal Diterbangkan di Atas Pantai Parangtritis

CRA22
Jum'at, 23 September 2022 - 21:27 WIB
Bhekti Suryani
5.000 Lampion Bakal Diterbangkan di Atas Pantai Parangtritis Pantai Parangtritis, Bantul, didatangi para wisatawan pada Jumat (1/4/2022). - Harian Jogja/Catur Dwi Janati

Advertisement

Harianjogja.com, BANTUL—Festival Lampion  bertajuk Laterne Festival de Paris (LF de Paris) 2022 akan diselenggarakan Sabtu, (24/9/2022) di Kawasan Pantai Parangtritis, Kretek, Bantul. Lampion yang akan diterbangkan mencapai hampir 5.000 buah.

Kepala Dinas Pariwisata Bantul, Kwintarto Heru Prabowo, mengatakan acara tahunan tersebut menjadi acara yang terbesar yang pernah ada di Indonesia.

“[Mungkin] festival lampion ini akan jadi yang terbesar yang pernah ada. Hari ini peserta penerbangan lampion sudah empat ribu lebih dan masih akan bertambah” kata Kwintarto. Jumat (23/9/2022).

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

Acara tersebut juga bertujuan mendongkrak wisatawan dan mengenalkan kawasan wisata Parangtritis karena belum seluruh masyarakat mengenal Parangtritis.

BACA JUGA: Dubes Vasyl Hamianin: Puisi Karawang Bekasi Chairil Anwar Jadi Motivasi Tentara Ukraina Melawan Rusia

“Dengan begitu perekonomian warga akan bergerak karena kuliner laku, jasa transportasi laku dan penyediaan jasa penginapan,” lanjutnya.

Lebih lanjut, Kwintarto mengatakan pada 2019 ada beberapa wisatawan asing datang ke Kawasan Parangtritis untuk menyaksikan festival lampion. “Ada orang luar negeri yang datang khusus untuk menyaksikan perayaan festival lampion ini,” lanjutnya.

Kwintarto juga mengatakan peminat festival lampion pada 2020 cukup signifikan. Hanya saja festival tersebut ditunda dua tahun akibat Pandemi covid-19.

Sebagai upaya pencegahan, pihak EO Festival Lampion tersebut juga sudah bekerja sama dengan pemadam kebakaran jika terjadi hal yang tidak diinginkan.

Advertisement

Koordinator Satuan Tugas Penanggulangan Bahaya Kebakaran BPBD Kabupaten Bantul, Muhammad Kamdani mengatakan pihaknya akan mengirim pasukan dan armada pemadam kebakaran ke lokasi festival.

"Sudah ada [pemberitahuan]. Besok kami luncurkan personel dan satu armada dari sektor Pundong," katanya.

Penerbangan lampion juga akan dilakukan pada pukul 22.30 WIB ketika aktivitas penerbangan sudah berhenti. Dengan begitu, acara tak akan mengganggu aktivitas penerbangan lain.

Advertisement

Sebelum penerbangan lampion, acara akan dimulai dengan acara musik hingga cosplay.

Beberapa hal yang tidak boleh dilakukan pengunjung ketika acara berlangsung antara lain tidak diperkenankan membawa lampion sendiri. Harus lampion resmi dari Dinas Pariwisata.

Kemudian, pengunjung tidak diperbolehkan membawa senjata tajam, minuman keras (miras) dan makanan serta minuman dari luar.

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Duh, Puluhan Ribu Ton Pupuk Organik di Sragen Menghilang

News
| Selasa, 27 September 2022, 14:27 WIB

Advertisement

alt

Suka Liburan, Yuk Patuhi 5 Etika Saat Berwisata

Wisata
| Senin, 26 September 2022, 22:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement