Advertisement

Sesalkan Pernyataan ORI soal Seragam, Berikut Respons Beberapa Sekolah di Sleman

Anisatul Umah
Selasa, 27 September 2022 - 19:07 WIB
Arief Junianto
Sesalkan Pernyataan ORI soal Seragam, Berikut Respons Beberapa Sekolah di Sleman Ilustrasi. - Harian Jogja

Advertisement

Harianjogja.com, SLEMAN — Ombudsman Republik Indonesia (ORI) DIY menyebut keuntungan yang didapat sekolah dalam jual beli seragam sekolah saat Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) 2022 mencapai Rp10 miliar. Sekolah memanfaatkan paguyuban orang tua untuk mengakali larangan jual beli seragam.

Merespons ekspos dari ORI DIY tersebut, sejumlah sekolah di Sleman menyesalkannya. Mereka menilai seharusnya ORI DIY juga mempertimbangkan sisi positif dari keberadaan seragam dan sejumlah praktik baik dalam pengadaan seragam sekolah.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Kepala SMA Negeri 1 Sleman, Fadmiyati menilai keberadaan seragam memiliki dampak baik di sekolah, salah satunya mencegah terjadinya perundungan. Pasalnya, dengan memakai seragam tidak ada yang lebih dan tidak ada yang kurang, semua berpakaian sama.

Soal pengadaan seragam di sekolah, menurutnya sudah berjalan sesuai dengan aturan, yakni dikelola oleh orang tua siswa dan tidak ada masalah jika orang tua siswa mau belanja seragam di mana saja.

"Orang tua yang mampu gotong royong mengadakan seragam agar mereka tidak minder, apakah yang seperti ini dilihat ORI? kan enggak sama sekali," sesalnya.

Menurutnya yang dilihat hanya keuntungan dari jual beli seragam saja, padahal ada banyak praktik baik dari seragam. "Saya pernah trauma ada anak gantung diri karena seragam beda dengan temannya. Ini terjadi di Gunungkidul beberapa tahun yang lalu, saat saya bertugas di sana. Saya mendengar ada anak SMP seragamnya tidak sama lalu di-bully," ucap dia.

Dia menegaskan tidak ada mark up seragam di sekolahnya, karena selalu dilakukan pemantauan. Saat orang tua akan mengadakan seragam maka akan dibandingkan dengan toko-toko lain. "Kami gak ngurusin, yang mengurusi komite terserah mau seperti apa," kata dia.

Jika seragam dibebaskan tanpa ada rambu-rambu dia sebut akan ada kesenjangan yang luar biasa. Secara prinsip, terkait dengan seragam menurutnya akan taat pada aturan secara nasional.

Advertisement

Sementara itu, Kepala SMAN 2 Sleman, Sunarya mengatakan setiap sekolah memiliki kebijakan yang berbeda, tetapi pengadaan seragam, semuanya dilakukan oleh orang tua. Di sekolahnya saat ini masih banyak yang memakai seragam SMP pembelian seragam dibebaskan. "Bebas beli di manapun, maka sampai sekarang masih banyak yang berseragam SMP," ucapnya.  

Senada, Kepala SMPN 3 Prambanan, Nurani menyebut soal seragam sudah diserahkan kepada orang tua. "Menurut saya kalau seragam sudah diserahkan orang tua itu lebih baik," ungkapnya.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Korpri Diharapkan Jadi Akselerator

Korpri Diharapkan Jadi Akselerator

Jogjapolitan | 1 hour ago

Advertisement

UMK Jogja 2023 Diumumkan 6 Desember

UMK Jogja 2023 Diumumkan 6 Desember

Jogjapolitan | 4 hours ago

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

PLN Tanam 19.000 Pohon Peringati Hari Menanam Pohon Indonesia 2022

News
| Selasa, 29 November 2022, 20:27 WIB

Advertisement

alt

Masangin Alkid, Tembus Dua Beringin Bakal Bernasib Mujur

Wisata
| Selasa, 29 November 2022, 15:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement