Advertisement

Ketinggian Tanah di Bawah Permukaan Air, 4 Kemantren di Jogja Ini Rawan Banjir

Triyo Handoko
Senin, 03 Oktober 2022 - 16:37 WIB
Arief Junianto
Ketinggian Tanah di Bawah Permukaan Air, 4 Kemantren di Jogja Ini Rawan Banjir Ilustrasi. - Harian Jogja

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA — Berdasarkan data Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Jogja, ada empat kemantren di Jogja sebagian wilayahnya memiliki ketinggian tanah di bawah permukaan air sungai, sehingga rawan mengalami banjir.

Keempat kemantren tersebut adalah Danurejan, Umbulharjo, Gondokusuman, dan Tegalrejo. Wilayah yang paling rawan dari masing-masing kemantren berada di sepanjang sungai.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Kepala Seksi Pencegahan dan Kesiapsiagaan BPBD Jogja, Bayu Wijayanto menyebut beberapa lokasi di empat kemantren tersebut setiap tahun langgan banjir.

“Memang karena wilayahnya padat dan tinggi tanahnya lebih rendah dari permukaan sungai jadi rawan dan langganan banjir,” kata Bayu, Senin (3/10/2022).

BACA JUGA: Tragedi Kanjuruhan, Saatnya Bergandengan Tangan dan Buka Tali Silaturahmi

Bayu menjelaskan selain banjir empat wilayah tersebut juga rawan longsor. Meskipun talut sudah dibangun tinggi, jelas Bayu, di wilayah tersebut tapi potensi banjir dan longsor tetap ada.

“Terutama longsor, biasanya karena arus sungai deras terus menggerus pondasi talud maka kemungkinan longsor tinggi,” kata dia.

Bayu menyebut curah hujan di Jogja relatif sedikit, tetapi air hujan kiriman dari Sleman lewat sungai yang biasanya menyebabkan banjir dan longsor. “Kalau hujan relatif sedikit dan durasinya malah pendek di Kota Jogja,” ujarnya.

Advertisement

Untuk mengantisipasi berbagai ancaman bencana tersebut, lanjut Bayu, BPBD Jogja sudah memiliki petugas di setiap kemantren untuk memantau dan membantu warga jika terjadi bencana.

“Total ada 15 petugas kami yang siap siaga di tiap kemantren, karena di Umbulharjo itu wilayahnya luas kami tugaskan dua orang sedangkan kemantren lain satu orang,” tuturnya.

Selain banjir dan longsor, Bayu menyebut potensi bencana lain di Jogja adalah angin kencang. “Ada beberapa lokasi punya potensi bencana itu, tetapi datanya masih perlu di-update,” ucapnya.

Advertisement

Berbagai langkah BPBD sudah dilakukan untuk meminimalkan bencana. “Seperti kalau angin ribut itu kami koordinasi dengan DLH Jogja untuk memangkas pohon-pohon biar tidak ambruk,” kata Bayu.

Koordinasi rutin dengan pihak terkait, lanjut Bayu, juga sudah tersistem dilakukan. “Terutama dengan BMKG kami selalu koordinasi untuk pantauan cuaca dan potensi bencananya,” kata dia.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Petani Lereng Merapi Tanam Alpukat Jumbo, Harganya Sampai Rp40.000

News
| Sabtu, 10 Desember 2022, 07:37 WIB

Advertisement

alt

Liburan di DIY saat Akhir Tahun? Fam Trip di Lokasi-Lokasi Ini Layak Dicoba

Wisata
| Jum'at, 09 Desember 2022, 16:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement