Advertisement

Datangi SMAN 1 Wates soal Penyekapan Wali Murid, Ini yang Ditemukan ORI DIY

Catur Dwi Janati
Rabu, 12 Oktober 2022 - 20:27 WIB
Arief Junianto
Datangi SMAN 1 Wates soal Penyekapan Wali Murid, Ini yang Ditemukan ORI DIY Kepala ORI DIY, Budhi Masthuri ditemui di SMAN 1 Wates, Kulonprogo, Rabu (12/10/2022). - Harian Jogja/Catur Dwi Janati

Advertisement

Harianjogja.com, KULONPROGO — ORI DIY mendatangi SMAN 1 Wates untuk menghimpun informasi terkait dengan adanya laporan penyekapan seorang wali murid berinsial AP setelah mengkritik kebijakan seragam sekolah. Saat kunjungan itu, ORI DIY menemukan perbedaan persepsi kejadian di antara sejumlah pihak.  

Kepala ORI DIY, Budhi Masthuri menjelaskan dalam pertemuan dengan pihak SMAN 1 Wates kali ini, pihaknya banyak menggali informasi soal mediasi yang digelar antara sekolah, Paguyuban Orang Tua (POT) siswa dan salah seorang wali murid di kantor Satpol PP. "Kami fokuskan pada dugaan penyalahgunaan wewenang yang terjadi di kantor Satpol PP Kulonprogo," ucap dia, Rabu (12/10/2022).

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

"Namun, karena kejadian di ruangan Satpol PP itu tidak bisa dilepaskan dengan konteks soal seragam dan lain-lain. Maka kami juga meminta kepala sekolah untuk menjelaskan soal seragam, soal penggalangan dana sekolah dan lain-lain seperti itu. Substansinya kami belum bisa sampaikan karena ini baru pengumpulan data," ucap Budhi.

BACA JUGA: Kulonprogo Diterjang Puluhan Longsor, 2 Orang Terjebak

Pengumpulan data oleh ORI DIY terkait dengan duduk perkara penyebab peyekapan itu untuk mengetahui siapa yang berinisiatif, apa agenda awalnya dan perkataan orang-orang terkait. Dari pertemuan di SMAN 1 Wates, ORI DIY juga mengonfirmasi kebenaran kejadian pertemuan yang terjadi di Kantor Satpol PP.

"Kemudian apa-apa yang disampaikan pelapor beberapa kemudian dikonfirmasi. Hanya kemudian mereka memaknainya tidak seperti itu. Kemudian proses ketemuan, pembahasan seragam dan sebagainya itu juga didapatkan penjelasannya," lanjutnya.

Setelah mengumpulkan sejumlah informasi, Budhi mengaku tidak menemukan perbedaan penjelasan kejadian yang terjadi di Kantor Satpol PP antara pelapor dengan pihak lainnya. Hanya saja ada perbedaan persepsi pemaknaan pada peristiwa-peristiwa tersebut.

"Tidak ada perbedaan untuk kejadiannya. Tetapi kemudian ada perbedaan persepsi. Memaknai suara keras, versi pak AP seperti apa dan versi mereka seperti apa begitu, itu yang berbeda. Tapi terkonfirmasi ada suara keras, ada pertemuan dana sebagainya, itu terkonfirmasi," lanjutnya.

Advertisement

Kepala SMAN 1 Wates, Aris Suwasana menuturkan bila kedatangan ORI DIY ke SMAN 1 Wates untuk mengklarifikasi tentang pertemuan yang digelar di Kantor Satpol PP terkait dengan persoalan seragam.

"Kami jelaskan bahwa kami maupun POT hanya mengklarifikasi karena si AP ini selalu mengatakan penyidik dan menunjukan lencana," ungkapnya.

"Harapan kami dari sekolah maupun POT kalau di tempat Satpol PP ini akan terjadi musyawarah yang lebih rileks tidak seperti seorang penyidik," tuturnya.

Advertisement

ORI DIY, kata Aris juga sempat menanyakan kondisi anak pelapor apakah mengalami intimidasi selama di sekolah. Aris menyebut bila anak pelapor tidak mendapat intimidasi di sekolah dan bersosialisasi dengan baik bersama temannya. 

"Sudah bersosialisasi dengan temannya, mengikuti pembelajaran biasa aja. Jadi enggak ada tekanan sama sekali," ungkapnya.

Sekolah juga sempat diminta menjelaskan alur penyediaan seragam di SMAN 1 Wates dan prosesnya. Aris menegaskan bila proses pengadaan seragam tetap merujuk Permendikbud No.45/2014 serta Permendikbud No.75/2016.

"Seragam itu hak orang tua, jadi panjenengan boleh beli sendiri, boleh tidak beli, boleh beli sebagian, jadi tidak ada paksaan sama sekali. Dari POT sendiri mengatakan, kalau memang tidak puas tidak sesuai dan sebagainya bisa dikembalikan. Kembali uang, kembali barang. Pengadaan semuanya dari POT, sekolah sama sekali tidak mengurusi soal seragam," jelasnya.

Advertisement

Beberapa poin tersebut juga disampaikan ke ORI DIY perihal alur pengadaan seragam di SMAN 1 Wates. "Rekomendasi dari ORI ya kalau bisa bagaimana kalau damai. Kami akan melihat dari pihak mereka seperti apa damainya," tambahnya.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Awan Panas Semeru Masih Keluar, BPBD Lumajang Tetapkan Masa Tanggap Darurat 14 Hari

News
| Senin, 05 Desember 2022, 22:07 WIB

Advertisement

alt

Jangan Sampai Salah, Hotel 26 Lantai di China Ini Khusus untuk Babi

Wisata
| Minggu, 04 Desember 2022, 20:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement