Advertisement

Teras Rumah Warga di Imogiri Hancur Diterjang Longsor

CRA22
Rabu, 30 November 2022 - 19:37 WIB
Bhekti Suryani
Teras Rumah Warga di Imogiri Hancur Diterjang Longsor Dukuh Sompok, Triyono (kiri), menerima bantuan Dari KSB Kebonagung Pada Rabu, (30/11/2022) - Ist/KSB Kebonagung

Advertisement

Harianjogja.com, BANTUL—Teras rumah milik salah satu warga di Dusun Sompok, Sriharjo, Imogiri, Bantul hancur diterjang longsor yang terjadi pada Rabu, (30/11/2022). Warga korban longsor merupakan orang tua dari Dukuh Sompok, Triyono.

Anggota Kampung Siaga Bencana Kebonagung, Slamet Sudiharjo, mengatakan longsor terjadi persisnya di Dusun Sompok RT 04, Kalurahan Sriharjo.

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

“Semoga tidak hujan. Soalnya itu mengkhawatirkan, itu kena rumah. Jadi ada rumah, pas bagian teras itu longsor,” kata Slamet dihubungi pada Rabu, (30/11/2022).

Jelasnya, longsor tersebut membuat tiang penyangga teras tersisa satu bagian menggantung. Untuk sementara, pihaknya bersama FRPB Agung Manunggal menggunakan bambu untuk menyangga bangunan luar sebagai pengganti tiang dan bagian longsor tersebut ditutup terpal.

KSB Kebonagung yang melingkupi empat kalurahan yaitu Karangtengah, Sriharjo, Selo, Kebonagung, kemudian menyalurkan bantuan satu terpal dan satu paket makanan.

BACA JUGA: Kasus HIV/AIDS Sleman Paling Banyak Tersebar di Depok dan Mlati

“Kami tadi juga bersama Tagana. Mereka memberi terpal putih yang gulungan panjang dan sudah dipasang,” katanya.

Dukuh Sompok, Triyono, membenarkan rumah tersebut merupakan rumah milik orang tuanya.

“Itu rumah simbok. Rumah saya dulu dan itu dihuni sepuluh orang,” kata Triyono dihubungi pada Rabu, (30/11/2022).

Di tempat lain, tebing jembatan di Perbatasan Dusun Banyakan 1, Sitimulyo, Kapanewon Piyungan dengan Karang Ploso Kanan, Kalurahan Jambidan, juga longsor akibat hujan deras. Longsor tersebut terjadi pada Selasa, (29/11/2022) malam.

Kepala UPT Opak Oya, Anang Surya, mengatakan longsor tersebut setinggi 8 meter dan lebar 5 meter.

“Tadi malam ada longsoran talang pamotan. Tinggi kurang lebih 8 meter dan lebar 5 meter. Dulu [yang longsor] kanan dan sekarang giliran yang kiri. Sementara ditutup dulu,” kata Anang dihubungi pada Rabu, (30/11/2022).

Katanya, talang pamotan menjadi saluran primer wilayah Karang Ploso Kanan yang mengairi Kalurahan Jambidan dan Pleret.

Sementara itu, Juru Pengairan UPT Opak Oya, Hartono, mengatakan kejadian tersebut telah dilaporkan ke (Dinas Pekerjaan Umum Perumahan dan Kawasan Permukiman) DPUP-KP Bidang SDA.

“Sdah saya laporkan lewat aplikasi WebGIS untuk laporan kerusakan juga lewat grup Bidang SDA [DPUPKP],” kata Hartono dihubungi pada Rabu, (30/11/2022).

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Muspusdirla Fasilitasi Program Cinta Tanah Air

News
| Rabu, 01 Februari 2023, 18:37 WIB

Advertisement

alt

Seru! Ini Detail Paket Wisata Pre-Tour & Post Tour yang Ditawarkan untuk Delegasi ATF 2023

Wisata
| Rabu, 01 Februari 2023, 14:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement