Advertisement

Kota Jogja Targetkan Ada 124 Kampung Sayur di 2023

Triyo Handoko
Senin, 09 Januari 2023 - 09:47 WIB
Sunartono
Kota Jogja Targetkan Ada 124 Kampung Sayur di 2023 Panen raya Kampung Sayur Klitren, Gondokusuman yang dilakukan langsung Pejabat Walikota Jogja Sumadi. - Istimewa.

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Dinas Pertanian dan Pangan (DPP) Jogja akan membuat lima kampung sayur baru tahun ini. Total akan ada 124 kampung sayur hingga akhir 2023, tujuannya untuk memasifkan ketahanan pangan masyarakat Jogja.

Data DPP Jogja menyebutkan penambahan kampung sayur terus dilakukan tiap tahunnya. Pada 2021 ada 115 kampung sayur, lalu meningkat pada 2022 jadi 119, kemudian tahun ini ditargetkan ada 124 kampung sayur. Penambahan terus dilakukan, karena program kampung sayur terbukti menempatkan Pemkot Jogja sebagai juara utama perencanaan pembangunan berkelanjutan oleh Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas).

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

BACA JUGA : Kampung Sayur Kota Jogja Raih Penghargaan

Kepala DPP Jogja Suyana menjelaskan kampung sayur turut mengatasi masalah stunting dengan pemenuhan gizi dari produksi yang dilakukannya tiap panen. “Secara umum targetnya memang meningkatkan keberdayaan warga dalam ketahanan pangan, jika warga berdaya soal pangan masalah-masalah lain terselesaikan contohnya kalau krisis bahan pangan mereka memanfaatkan hasil pekaranganya,” jelasnya, Minggu (8/1/2022).

Penilaian Bappenas, jelas Suyana, atas kampung sayur juga menunjukan bahwa program ini adalah bentuk pembangunan berkelanjutan yang patut diteruskan. “Tentu akan terus ditingkatkan, di beberapa kampung juga sudah terbukti berhasil seperti di Klitren, Gondokusuman itu sudah hampir tujuh tahun berjalan,” katanya.

Selain peran DPP, lanjut Suyana, keberlanjutan kampung sayur juga harus  ditopang oleh keberdayaan warganya sendiri. “Tiap kami bikin pelatihan, keberdayaan warga yang harus jadi kunci, karena dari pembibitan sampai panen kalau hanya menunggu pemerintah tak akan terus berjalan. Memang harus dilakukan warga sendiri sesuai kebutuhannya masing-masing,” ujarnya.

Kepala Bidang Ketahanan Pangan DPP Jogja, Imam Nurwahid menjelaskan kampung sayur dapat terus dikembangkan, terutama dengan mengemasnya sebagai ekonomi kreatif. “Jadi kampung sayur juga bisa meningkatkan perekonomian juga. Di Klitren ada olahan minuman dari hasil kampung sayur yang bisa punya nilai tambah lebih jika diolah dan dikemas khusus, ini patut diapresiasi,” jelasnya.

BACA JUGA : Pemkot Jogja Mengikutsertakan Program Kampung Sayur .

Kreatifitas warga, lanjut Imam, jadi kunci berkelanjutan kampung sayur. “Kreatifitas ini muncul dari warga sendiri yang memang sudah sadar akan pentingnya kampung sayur, kan hasil pertanian dari sayuran itu bisa diolah beragam dan nilai tambahnya lebih banyak,” katanya.

Sayuran yang ditanam, jelas Imam, terpenting akan memenuhi nutrisi masyarakat.”Ini sudah terbukti efektif meningkatkan nilai gizi dan nutrisi masyarakat jadi harus ditingkatkan terus,” ujarnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

AP I Mengaku Belum Terima Info soal Pengurangan Jumlah Bandara Internasional

News
| Selasa, 07 Februari 2023, 10:47 WIB

Advertisement

alt

Ikuti Post-tour ATF, Banyak Peserta Terkesan dengan Objek Wisata DIY

Wisata
| Selasa, 07 Februari 2023, 10:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement