Advertisement

Keamanan Pangan Ternyata Belum Banyak Diperhatikan

Media Digital
Selasa, 14 Maret 2023 - 23:47 WIB
Budi Cahyana
Keamanan Pangan Ternyata Belum Banyak Diperhatikan Sejumlah peserta mengikuti Bimtek Kader Keamanan Pangan 2023, di The Atrium, Selasa (14/3/2023) - Harian Jogja

Advertisement

SLEMAN—Dinas Kesehatan (Dinkes) Sleman menggelar Bimbingan Teknis (Bimtek) Kader Keamanan Pangan 2023 di The Atrium Hotel & Resort, Mlati, Sleman, Selasa (14/3).

Kegiatan ini digelar untuk menyosialisasikan pentingnya keamanan pangan dari unit terkecil, yakni tingkat keluarga. Kabid Sumber Daya Kesehatan Dinkes Sleman, Tunggul Biworo menjelaskan selama dua hari peserta dan narasumber berdiskusi bersama, berbagi ilmu dalam pengolahan dan menyiapkan makanan yang aman.

Advertisement

"Dari unit terkecil di tingkat keluarga, keamanan pangan harus sudah diperhatikan. Keluarga harus menyiapkan makanan sebaik mungkin. Meski menunya sederhana, pecel dan telur ceplok, yang penting aman, baru kemudian menyehatkan serta bergizi," katanya.

Keamanan pangan, menurut Tunggul, sebenarnya mudah dipahami dan dilakukan, namun banyak yang mengabaikannya. Ia mencontohkan saat memasak makanan, biasanya dilakukan sambil mengobrol. Padahal, hal itu bisa menyebabkan masuknya percikan air ludah ke dalam masakan.

Maka, jika mengolah makanan di perusahaan yang telah tersertifikasi keamanan pangan, juru masak biasanya menggunakan masker untuk menghindarkan percikan air ludah masuk ke dalam masakan yang sedang diolah.

"Menyiapkan makanan menjadi rutinitas sehingga terkadang kebersihannya enggak terjaga. Bahan pangan yang disiapkan juga tidak berkualitas. Ini bukan soal punya uang atau tidak, tetapi lebih ke sikap," kata dia.

Selain pada proses pengolahannya, penyajian makanan juga perlu diperhatikan. Makanan, kata Tunggul, memiliki masa optimal selama empat jam. Setelah itu, bakteri dari luar akan masuk ke dalam makanan sehingga rasanya tidak seenak seperti saat baru dimasak.

Keamanan pangan yang tidak diperhatikan dapat menyebabkan keracunan, dengan reaksi perut berupa muntah atau diare. Hal ini dapat menyebabkan tubuh kekurangan cairan sehingga merasa lemas.

Di tingkat industri, keamanan pangan juga menjadi salah satu syarat wajib. Dinas Kesehatan Sleman membuka penyuluhan keamanan pangan bagi pelaku usaha secara gratis.

"Pelaku usaha harus mempunyai sertifikat keamanan pangan," katanya.

Bimtek ini diikuti oleh kader kesehatan, pelajar, Anggota Karang Taruna dan Saka Bakti Husada (SBH). Adapun narasumber dalam kegiatan ini berasal dari Persatuan Ahli Gizi Indonesia (Persagi), Perkumpulan Promotor dan Pendidik Kesehatan Masyarakat Indonesia (PPPKMI), dan Himpunan Ahli Kesehatan Lingkungan Indonesia (HAKLI). (BC)

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Kemenag Ingin Pesawat Angkutan Haji Tidak Lagi Delay

News
| Sabtu, 25 Mei 2024, 20:07 WIB

Advertisement

alt

Kyoto Jepang Larang Turis Kunjungi Distrik Geisha di Gion, Ini Alasannya

Wisata
| Kamis, 23 Mei 2024, 10:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement