Advertisement

Gerbang Samudra Raksa Segera Disewakan, Pemkab Tunggu Hasil Appraisal

Andreas Yuda Pramono
Minggu, 16 April 2023 - 21:17 WIB
Arief Junianto
Gerbang Samudra Raksa Segera Disewakan, Pemkab Tunggu Hasil Appraisal Wisatawan menikmati suasana perbatasan dari puncak Gerbang Samudra Raksa di Kecematan Kalibawang, Kabupaten Kulonprogo. - Antara

Advertisement

Harianjogja.com, KULONPROGO—Setelah resmi menjadi milik Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Kulonprogo, Gerbang Samudra Raksa (GSR) terus dikembangkan. Saat ini proses pengembangan telah sampai pada tahap appraisal.

Kepala UPT Taman Budaya Dinas Kebudayaan (Disbud) Kulonprogo, Maruta mengatakan bahwa setelah proses appraisal tersebut selesai, maka Disbud Kulonprogo melalui UPT Taman Budaya akan menindaklanjutinya.

Advertisement

“Akan kami sewakan. Namun, sebelum itu sudah harus ada ketentuan limitnya [sewa] berapa. Dengan begitu pihak lain yang siap untuk bekerja sama dengan Pemkab nanti sudah tahu sewanya berapa. Ini kami menunggu apprasial dulu,” kata Maruta dihubungi pada Minggu (16/4/2023).

Maruta menambahkan bahwa gerbang tersebut digunakan untuk mendukung Kawasan Strategis Pariwisata Nasional (KSPN) Borobudur. Dalam pengembangannya, selain pihak ketiga, Disbud akan menggandeng OPD lain seperti Dinas Perdagangan dan Perindustrian dan Dinas Pariwisata.

“Konsep kami itu mengakomodasi potensi lokal utamanya yang berada di Kalibawang. Misal UMKM. Tapi memang belum ada pemetaan yang dapat kami jual di sana, Kami sudah memasukkan klausul agar pihak ketiga bekerja sama dengan Pemkab,” katanya.

BACA JUGA: Jadi Milik Kulonprogo, Gerbang Samudra Raksa Bakal Disewakan Jadi Rest Area

Jelasnya, orang yang datang di YIA apabila ingin ke Borobudur dapat melalui Kalibawang. Ketika melewati Kalibawang, mereka dapat mampir ke GSR yang telah dirancang untuk memberikan pengalaman khsusu kepada para wisatawan.

“Kalau dari YIA ya mending lewat Kalibawang, berarti nanti akan melewati GSR juga. Kalau lewat Jogja kan malah jauh. Dengan begitu keluar masuk Borobudur strategis. Hanya saja jalan menuju ke Borobudur dari YIA perlu diperbaiki atau diperlebar,” ucapnya.

Sebelumnya, Kepala Disbud Kulonprogo, Niken Probo Laras berharap aset Gerbang Samudra Raksa tersebut dapat berfungsi sebagai rest area. Katanya, GSR memang diproyeksikan sebagai rest area atau gerbang masuk menuju destinasi Super Prioritas Borobudur. Harapannya banyak UMKM yang bisa berkembang dan berdiri di sana. 

"Itu nanti jadi rest area menuju kesana [Borobudur]. Ketika jadi rest area, pasti orang butuh oleh-oleh, orang butuh cinderamata, orang butuh makan, itu yang mudah-mudahan di situ kios-kios itu sudah bisa terbuka semua setelah kita kelola bersama pihak ketiga," kata Niken.  

Sementara itu Kepala Dinas Perdagangan dan Perindustrian, Sudarna mengatakan peran disadagin penting dalam pengembangan Gerbang Samudra Raksa tersebut.

"Prinsipnya kami siap kolaborasi. Misalnya nanti untuk meramaikan dan memanfaatkan aset yang ada di Gerbang Samudera Raksa diperlukan adanya peran serta pelaku IKM [Industri Kecil Menengah] untuk menyediakan buah tangan atau cinderamata. Nah itu tentu peran disdagin penting," kata Sudarna dihubungi pada Minggu (16/4/2023).

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Gempur Rokok Ilegal

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Jaksa Ungkap Ada Uang Rp2,01 Miliar dari SYL ke Rekening Penitipan KPK

News
| Selasa, 25 Juni 2024, 02:17 WIB

Advertisement

alt

Inilah Rute Penerbangan Terpendek di Dunia, Naik Pesawat Hanya Kurang dari 2 Menit

Wisata
| Sabtu, 22 Juni 2024, 11:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement