Advertisement

Jangan Sampai Kena Tipu, Ini Tarif Parkir Resmi di Objek Wisata Bantul

Ujang Hasanudin
Senin, 17 April 2023 - 16:37 WIB
Arief Junianto
Jangan Sampai Kena Tipu, Ini Tarif Parkir Resmi di Objek Wisata Bantul Ilustrasi. - Harian Jogja/Gigih M. Hanafi

Advertisement

Harianjogja.com, BANTUL—Kepala Dinas Perhubungan Bantul, Singgih Riyadi menyatakan jawatannya sudah mengimbau kepada semua juru parkir di Bantul untuk menetapkan tarif parkir sesuai aturan yang telah ditentukan.

Advertisement

BACA JUGA:  Simak! Ini Barang Paling Laris saat Ramadan-Lebaran versi Tokopedia

Imbauan tersebut untuk mengantisipasi adanya tarif parkir yang nuthuk wisatawan selama libur dan cuti lebaran Idulfitri mendatang.

Singgih mengatakan tarif parkir sudah ditentukan dalam Peraturan Daerah (Perda) No 8/2021 tentang Perubahan Keempat atas Perda Bantul No 7/2011 tentang Retribusi Jasa Usaha.

Dalam Perda tersebut dijelaskan dalam Pasal 30 bahwa tarif parkir di objek wisata ditetapkan untuk sepeda sebesar Rp1.000, sepeda motor sebesar Rp5.000, kendaraan bermotor roda empat  sebesar Rp10.000, kendaraan bermotor roda enam sebesar Rp20.000, dan kendaraan bermotor beroda lebih dari enam sebesar Rp30.000.

Sementara parkir di lokasi selain objek wisata atau di tepi jalan umum untuk sepeda sebesar Rp1.000, sepeda motor sebesar Rp2.000, kendaraan bermotor roda empat sebesar Rp3.000, kendaraan bermotor roda enam sebesar Rp5.000, dan kendaraan bermotor beroda lebih dari enam sebesar Rp6.000.

Singgih mengatakan jika ada tarif parkir yang melebihi dari ketentuan tersebut agar melaporkannya.

“Masyarakat atau wisatawan yang ditarik melebihi dari yang seharusnya bisa langsung melaporkan ke Dinas Perhubungan Bantul di nomor telepon 08113103133,” katanya Senin (17/4/2023).

Singgih mengaku sudah mengumpulkan semua pengelola parkir agar agar menarik tarif parkir sesuai aturan meskipun di hari libur, termasuk libur Idulfitri 1444 Hijriah mendatang.

“Imbauan secara rutin sudah kami berikan kepada juru parkir agar tidak menarik biaya parkir yang nuthuk,” tandasnya.

Sebelumnya, Wakil Bupati Bantul, Joko B. Purnomo menyatakan bahwa Bantul akan dikunjungi banyak wisatawan selama libur lebaran nanti.

Bahkan jumlah wisatawan bisa berkali lipat dari lebaran tahun lalu, mengingat kali ini tidak ada pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat dari pemerintah.

Karena itu ia mengimbau warga Bantul untuk menjadi tuan rumah yang baik dan ramah. “Berikan kesan terbaik bagi wisatawan supaya wisatawan nyaman berlibur di Bantul dan suatu saat kembali lagi ke Bantul,” ujarnya.

Joko berpesan agar masyarakat tidak menjadikan momen liburan lebaran ini sebagai aji mumpung untuk meraup keuntungan pribadi dengan menaikkan harga-harga makanan atau minuman atau suvenir lainnya yang di luar batas kewajaran karena dapat berdampak buruk bagi dunia pariwisata dan bisa merugikan masyarakat juga nantinya.

 “Paling panting [liburan lebaran ini] jangan dimanfaatkan untuk kepentingan-kepentingan yang tidak sesuai perundangan, misalkan orang Jawa bilang dituthuk regane, jangan sampai. Sewajarnya saja,” ujar dia.

BACA JUGA:  Kementerian BUMN Bersama Telkom Bagikan 1000 Paket Sembako Murah di Batulicin

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Catatkan Kinerja Keuangan Terbaik, PLN Setor Dividen Rp2,19T dan Pajak Rp35,33T

News
| Kamis, 08 Juni 2023, 11:47 WIB

Advertisement

alt

Restoran Jepang Sajikan Mi yang Lebarnya Mencapai 12 Sentimeter, Begini Cara Memakannya

Wisata
| Rabu, 07 Juni 2023, 23:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement