Advertisement

BPBD Bantul Peringatkan Warga Jauhi Lokasi Berpotensi Kebakaran

Hadid Husaini
Jum'at, 28 April 2023 - 05:27 WIB
Jumali
BPBD Bantul Peringatkan Warga Jauhi Lokasi Berpotensi Kebakaran Ilustrasi. - Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, BANTUL—Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Bantul menyebut perubahan cuaca panas ekstrem beberapa waktu terakhir merupakan peralihan dari musim hujan menuju kemarau. Masyarakat diminta untuk menjauhi lokasi yang memiliki potensi kebakaran.

BACA JUGA: BPBD Bantul Kekurangan Bronjong

Advertisement

Supervisor pusat pengendalian operasi (Pusdalops) BPBD Bantul, Aka Luk Luk Firmansyah menyampaikan kondisi peralihan tersebut seperti disampaikan Badan Meteorologi dan Geofisika (BMKG) sebelumnya yang menyebut akan lebih panas dari tahun lalu.

"Kalau tahun-lalu kemarau basah, sekarang kemarau yang benar-benar sejatinya kemarau, tetapi masyarakat tidak perlu khawatir karena ini merupakan proses perubahan iklim menuju pancaroba" disebut Luk Luk di kantor BPBD Bantul, Palbapang, Bantul, Kamis (27/4/2023).

Meskipun cuaca musim panas kali ini lebih ekstrem dari tahun sebelumnya dirinya menyebut masih akan ada hujan dalam intensitas yang rendah. Hal tersebut berbeda dengan yang terjadi pada tahun lalu dimana cuaca ekstrim akibat hujan lebih sering terjadi.

Dirinya menyampaikan kondisi panas yang ada di Indonesia tidak seperti kondisi negara - negara lain di Asia Selatan.

"Posisi matahari yang bergeser ke bumi belahan utara menyebabkan berkurangnya uap sehingga menjadikan cuaca ketika siang akan terasa panas jika malam akan terasa dingin sekali," terang Luk Luk.

Luk Luk mengimbau masyarakat yang akan melakukan pembakaran agar melokalisir secara aman agar tidak menimbulkan kebakaran akibat terkena rambatan api.

Kepala Bidang Kedaruratan dan Logistik BPBD Bantul, Antoni Hutagaol menyampaikan bahwa kondisi panas yang terjadi saat ini dapat mengakibatkan dampak kerusakan baik fisik maupun non fisik.

"Kondisi saat ini bisa menyebabkan kebakaran, longsor, selain itu berpengaruh kepada infrastruktur," ujarnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Pemenuhan Kebutuhan Nutrisi pada Anak Bisa Berkurang Akibat Inflasi Tinggi

News
| Jum'at, 24 Mei 2024, 01:47 WIB

Advertisement

alt

Lokasi Kolam Air Panas di Jogja, Cocok untuk Meredakan Lelah

Wisata
| Senin, 20 Mei 2024, 07:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement