Advertisement

FPRB Bantul Diminta Siapkan Mitigasi Bencana Musim Hujan

Lugas Subarkah
Minggu, 03 Desember 2023 - 17:37 WIB
Ujang Hasanudin
FPRB Bantul Diminta Siapkan Mitigasi Bencana Musim Hujan Abdul Halim Muslih - Harian Jogja

Advertisement

Harianjogja.com, BANTUL—Memasuki musim hujan, Forum Pengurangan Risiko Bencana (FPRB) Bantul diminta mulai siapkan mitigasi potensi bencana yang bisa terjadi di musim hujan. Struktur kelembagaan hingga tingkat kalurahan dinilai strategis untuk upaya mitigasi ini.

Bupati Bantul, Abdul Halim Muslih, menjelaskan Bantul memiliki potensi bencana baik di musim kemarau maupun musim hujan. “Musim kemarau kita mengalami kekeringan di banyak tempat. Sampai kita [Pemkab Bantul], swasta dan masayarakat relawan droping sampai 10 juta liter,” ujarnya dalam Musyawarah Kabupaten FPRB Bantul, di kompleks Pemkab Bantul II, Minggu (3/12/2023).

Advertisement

Di musim penghujan, masyarakat sudah harus kembali bersiap dengan potensi bencana yakni banjir, angin kencang dan tanah longsor. “Ini masuk musim pneghujan, biasanya banjir, longsor, angin kencang, pohon tumbang. Maka selesai kita mitigasi bencana kekeringan dan kebakaran, tiba saatnya kita siapkand iri antisipasi bencana musim penghujan,” katanya.

FPRB yang yang memiliki struktur sampai tingkat kelurahan sangat penting dan strategis dalam upaya mitigasi. “Karena masyarakat kita memerlukan instansi yang senantiasa siap siaga selama 24 jam. Dan itu FPRB beserta relawan lain yang selama ini menunjukkan kegigihanya dalam mitigasi bencana di Bantul,” paparnya.

Ia berharap musim hujan ini Bantul bisa memitigasi bencana dengan semakin baik dibanding tahun-tahun sebelumnya. “Ukurannya korban jiwa dan korban harta benda berkurang. Kesuksesan mitigasi bencana yakni dengan meminimalisir korban dari tahun ke tahun,” kata dia.

BACA JUGA: Pemkab Bantul Imbau Pengelola Wisata Waspadai Bencana Hidrometeorologi

Pemkab Bantul juga siap melibatkan Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang terkait untuk membantu kinerja FPRB. “Saya siap untuk mengerahkan OPD terkait masuk dalam struktur supaya FPRB lebih berdaya. Sehingga tidak menghadapi hambatan struktural,” katanya.

Wakil Ketua I FPRB Bantul, Ahmad Yani, menuturkan pelibatan OPD tersebut bersifat ex oficio atau mengikat pada lembaga, bukan perorangan. Beberapa OPD yang dilibatkan meliputi Dinas Pekerjaan Umum Perumahan dan Kawasan Permukiman, Dinas Kesehatan, Dinas Sosial, Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian, Dinas Kelautan dan Perikanan serta Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga.

“Harus ada kolaborasi dengan OPD dan dinas terkait. Selama ini baru dengan BPBD. OPD lain belum terlibat maksimal. Walau sudah ada dengan Dinas Sosial, tapi belum konkret,” katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Gibran Enggan Beberkan Hasil Pembahasan Kementerian Baru dengan Prabowo di Kartanegara

News
| Sabtu, 24 Februari 2024, 08:27 WIB

Advertisement

alt

Pelancong Masuk ke Thailand Diwajibkan Bawa Uang Tunai Minimal Rp6,7 Juta

Wisata
| Jum'at, 23 Februari 2024, 17:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement