Advertisement

Sempat Dianggap Hama, Bunga Amarilis Patuk Kini Jadi Primadona Wisatawan

Triyo Handoko
Senin, 04 Desember 2023 - 19:37 WIB
Sunartono
Sempat Dianggap Hama, Bunga Amarilis Patuk Kini Jadi Primadona Wisatawan Suasana taman amarilis di Patuk, Gunungkidul yang sudah dibuka lagi dan dikunjungi wisatawan pada Senin (4/12 - 2023).

Advertisement

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL—Wisata taman bunga amarilis di Patuk, Gunungkidul sudah dikunjungi ribuan pengunjung hingga Senin (4/12/2023). Meskipun baru dibuka untuk umum pada 23 November lalu, wisatawan mancanegara juga sudah banyak berkunjung ke taman amarilis itu.

Bunga yang mekar hanya sekali dalam setahun untuk menyambut musim penghujan ini ternyata sebelum tenar sempat dianggap hama oleh masyarakat Patuk, Gunungkidul. Kini banyak warga Patuk turut membudidayakannya untuk dijual ke wisatawan.

Advertisement

Salah satu pengelola taman amarilis di Patuk, Mustakim Joni Mustofa menerangkan anggapan hama itu lantaran bunga amarilis mengganggu lahan masyarakat. “Lalu pada 2002 itu bapak saya, Sukardi, itu mulai menanamnya di pekarangan hingga akhirnya viral pada 2015. Sejak viral dan dikunjungi wisatawan itu banyak masyarakat di sini mulai membudidayakannya,” terangnya, Senin (4/12/2023).

BACA JUGA : Kebun Bunga Amarilis di Gunungkidul Bermekaran, Siap Sambut Wisatawan

Joni yang mengelola Kebun Budidaya Pelestarian Populasi Amarilis ini menjelaskan kini kunjungan wisatawan ke tempatnya dalam sehari mencapai 300 orang. “Kalau pas weekend seperti kemarin itu bisa mencapai 1,2 ribu orang,” katanya.

Tak hanya wisatawan dalam negeri, jelas Joni, terdapat setidaknya lima wisatawan mancanegara yang pekan lalu mengunjungi taman amarilis itu. “Ada dari Singapura, Malaysia, Rumania, Thailand, dan Amerika, lumayan juga sudah dikenal luas ini bisa meningkatkan ekonomi warga sekitar juga,” ujarnya.

Joni tak sendiri mengelola taman amarilis di Patuk, setidaknya sudah ada dua taman lain yang turut membudidayakan bunga itu dan membuka kunjungan wisatawan juga. “Kami mengelola ini perorangan, tapi tetap semuanya kompak karena yang menikmati hasilnya tidak hanya keluarga saya saja tapi juga tetangga sekitar,” katanya.

Salah satu wisatawan yang sedang berkunjung, Amanda Putri, 22, menyebut tertarik berkunjung ke taman amarilis karena pemandanganya indah. “Tahu dari TikTok, baru kali ini juga berkunjung dan sangat menarik tempatnya,” jelas mahasiswa kampus swasta di Jogja itu.

BACA JUGA : Hujan Tak Kunjung Turun, Bunga Amarilis di Patuk Telat Mekar

Soal harga tiket masuk, menurut Amanda, cukup terjangkau hanya Rp10 ribu saja. “Cukup murah dan terjangkau, mungkin kalau tahun depan mekar lagi akan kesini lagi juga,” katanya. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Presiden Memastikan Upacara 17 Agustus di IKN Sudah Dirancang Detail

News
| Kamis, 29 Februari 2024, 18:17 WIB

Advertisement

alt

Kegiatan Spiritual dan Keagamaan Jadi Daya Tarik Wisata di Candi Prambanan

Wisata
| Kamis, 29 Februari 2024, 11:57 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement