Advertisement

BPBD Bantul Petakan Kalurahan Rawan Bencana Hidrometeorologi

Newswire
Jum'at, 08 Desember 2023 - 08:47 WIB
Ujang Hasanudin
BPBD Bantul Petakan Kalurahan Rawan Bencana Hidrometeorologi Kepala Pelaksana BPBD Bantul Agus Yuli Herwanta. - Harian Jogja / Ujang Hasanudin

Advertisement

Harianjogja.com, BANTUL—Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Bantul memetakan kelurahan yang berpotensi terdampak bencana hidrometeorologi dalam menghadapi banjir, tanah longsor dan angin kencang ketika musim hujan tahun 2023.

"Yang perlu dipersiapkan banyak, terutama kelurahan-kelurahan itu, dan nanti kita akan mengundang perangkat dari 29 kelurahan yang punya potensi terdampak bencana hidrometeorologi," kata Kepala Pelaksana BPBD Bantul Agus Yuli Herwanto di Bantul, Kamis (7/12/2023)

Advertisement

Pihaknya tidak menyebutkan 29 kelurahan atau desa di Bantul yang berpotensi terdampak bencana hidrometeorologi seperti banjir, tanah longsor dan angin kencang yang di dalamnya termasuk mengakibatkan pohon tumbang.

"Macam-macam hampir seluruh kecamatan di Bantul ada, sebagai contoh potensi terdampak tanah longsor itu di Kecamatan Imogiri, itu Kelurahan Karang Tengah dan Sriharjo, kemudian di Kecamatan Pundong ada di wilayah Kelurahan Srihardono dan sebagainya," katanya.

BACA JUGA: Siaga Darurat Kekeringan di Bantul Diperpanjang hingga Desember

Dia mengatakan, sedangkan untuk wilayah kecamatan berpotensi terdampak banjir, di wilayah Kelurahan Srimartani dan Srimulyo Kecamatan Piyungan. Kemudian potensi angin kencang rawan terjadi di wilayah kelurahan Trirenggo Kecamatan Bantul.

"Jadi, kelurahan kelurahan yang punya potensi terdampak harus siap, ketika punya mesin penyedot bagaimana sudah di cek ulang, dibersihkan agar siap pakai, kemudian pohon pohon yang menjulang tinggi, rimbun itu sudah mulai dipangkas, agar tetap kokoh ketika ada angin kencang," katanya.

Pihaknya juga mengimbau masyarakat agar tidak membuang sampah di sungai maupun di aliran air drainase, karena sampah yang menyumbang saluran bisa mengakibatkan banjir luapan air sungai ketika terjadi hujan deras.

"Apalagi banjir karena luapan sungai di Bantul itu bisa terjadi karena hujan di wilayah utara Bantul, seperti di Sleman, Kota Yogyakarta yang terbawa arus sungai, jadi kita harus ada persiapan-persiapan menghadapi ancaman kejadian tersebut," katanya.

Dia juga mengatakan, dalam waktu dekat akan mengadakan rapat komprehensif bersama Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) terkait update terkini tentang iklim, dan tingkat kerawanan bencana banjir dan tanah longsor pada musim hujan 2023.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Antara

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Konser Kali Kedua di Jakarta, Ed Sheeran Gunakan Music Performer Visa

News
| Senin, 04 Maret 2024, 17:37 WIB

Advertisement

alt

Indonesia Bidik Turis Portugal sebagai Pasar Pariwisata

Wisata
| Minggu, 03 Maret 2024, 09:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement