Advertisement

Pemda DIY Sebut Timbunan Sampah di Kota Jogja Mencapai 5.000 Ton Lebih

Yosef Leon
Senin, 24 Juni 2024 - 22:27 WIB
Arief Junianto
Pemda DIY Sebut Timbunan Sampah di Kota Jogja Mencapai 5.000 Ton Lebih Pesepeda melintas di Jalan Andong, Baciro, Gondokusuman tempat depo Mandala Krida berlokasi, Senin (24/6/2024). - Harian Jogja/Yosef Leon

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Pemda DIY menyebut jumlah riil timbunan sampah yang tersebar di depo, pasar dan pusat aktivitas ekonomi warga di Kota Jogja mencapai lebih dari 5.000 ton. Data ini diperoleh untuk menindaklanjuti dan mencari solusi yang tepat kemana sampah tersebut dibuang untuk langkah darurat. 

Sekda DIY Beny Suharsono mengaku terus memantau informasi yang ramai di sosial media tentang kondisi depo Mandala Krida yang penuh. Maka, pihaknya sudah berkoordinasi dengan Pemkot Jogja untuk mengetahui jumlah timbunan sampah di kota ini. 

Advertisement

"Jangan kaget ternyata timbunan sampah itu tidak hanya satu ton, dua ton atau 1.000 ton, tapi ada 5.000 sekian ton yang sekarang ada di kota," jelasnya, Senin (24/6/2024). 

Beny menyatakan, jumlah 5.000 sekian ton sampah itu merupakan akumulasi dari pembuangan sampah warga selama berminggu-minggu. Kondisinya pun sudah sangat bau dengan belatung berkeliaran dimana-mana. 

Menurutnya, jumlah timbunan sampah yang diinformasikan Pemkot Jogja selama ini selalu berkisar di angka ratusan ton. Beny memastikan jika jumlah sampah di Kota Jogja hanya di angka segitu maka hanya perlu beberapa truk saja agar timbunan diselesaikan. 

"Pernah saya bilang nolkan depo yang ada di kota, sehari itu bisa angkut 600 toj itu tidak pengaruh apapun terhadap sampah di kota. Hanya menyasar di pasar, pojok jalan dan pinggir trotoar, tapi yang di depo itu sama sekali tidak terbuang," ujarnya. 

Menurut Beny, selama ini untuk mengatasi timbunan sampah yang ada di Kota Jogja pihaknya telah mengambil langkah darurat dengan membuka secara terbatas TPA Piyungan. Masih ada sedikit celah di Piyungan yang bisa menampung sampah dari Kota Jogja. 

"Namun ya jangan darurat terus menerus. Target kami upaya darurat ini Juli harus selesai, kemarin kan sudah mundur terus dan kami pastikan desentralisasi sampah tetap jalan," ungkap Beny. 

Beny menambahkan, Pemda DIY tetap akan konsisten menerapkan program desentralisasi sampah. Hanya saja implementasinya di lapangan dibuat dengan strategi darurat, jangka pendek, menengah dan panjang. Secara bertahap pihaknya pun berjanji akan memberikan pendampingan kepada kabupaten kota. 

BACA JUGA: Ngeri! Tumpukan Sampah Jogja Kembali Membludak, PKL di Sekitar Depo Mandala Krida Menangis

Untuk penanganan darurat, sampah yang menumpuk di depo dan TPS disebutnya akan tetap diangkat ke TPA Piyungan lantaran lokasi itu masih bisa menerima sampah. Selanjutnya penanganan jangka pendek dan menengah akan fokus pada pengolahan di sektor hulu dan hilir. 

"Strategi jangka panjangnya ya kami sepakat hulu hilir diatur, kerja sama total dengan kampus untuk mengkaji itu kan butuh waktu semua," ujarnya. 

Maka, sambil strategi darurat dan jangka pendek dilaksanakan Pemkot Jogja diberikan target khusus agar penyelesaian TPS3R di sejumlah lokasi bisa beroperasi pada Juli mendatang, sehingga semua sampah di Kota Jogja bisa diolah di tempat itu. 

"Yang di Nitikan, Kranom dan Piyungan kan berpores, itu yang saya sebut jangka menengah. Kalau ini terselesaikan maka akhir Juli kalau TPS3R bisa dikebut kan akan teratasi dan residu bisa dikurangi," pungkas Beny. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja
Gebyar Mualaf 2024 Digelar di Sleman

Gebyar Mualaf 2024 Digelar di Sleman

Jogjapolitan | 4 hours ago

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Kaesang dan Erina Habiskan Akhir Pekan dengan Mengunjungi PRJ

News
| Minggu, 14 Juli 2024, 17:47 WIB

Advertisement

alt

Bogor Punya Banyak Wisata Alam yang Layak Dikunjungi, Ini Daftarnya

Wisata
| Sabtu, 13 Juli 2024, 22:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement