Advertisement

Listrik Tenaga Angin di Bantul Beroperasi 2015

Bhekti Suryani
Sabtu, 05 April 2014 - 03:32 WIB
Nina Atmasari
Listrik Tenaga Angin di Bantul Beroperasi 2015

Advertisement

Harianjogja.com, BANTUL-Pembangkit Listrik Tenaga Bayu (PLTB) pertama dan terbesar di Indonesia ditargetkan mulai beroperasi tahun depan di Bantul.

Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) Bantul Tri Saktiyana menyatakan, pelaksanaan proyek itu kini terus mengalami kemajuan. Setelah sebelumnya dilakukan pengukuran lokasi dan pemasangan patok, pihak Bandara Surabaya yang mengatur lalu lintas udara, menurut dia, juga sudah memastikan, keberadaan kincir angin itu tidak akan mengganggu lalu lintas udara di Jogja.

Advertisement

"Kami baru saja berkoordinasi, kincir itu aman dari lalu lintas udara, selama tidak ada perubahan posisi bandara baru di Kulonprogo saat ini," terang Tri Saktiyana, baru-baru ini.

Investor PLTB yaitu UPC Jogja Bayu dan Pemkab Bantul menjadwalkan ground breaking atau peletakan batu pertama pembangunan kincir tersebut September mendatang. Menurut dia, tidak butuh waktu lama untuk membangun kincir tersebut, sehingga pada tahun depan ditargetkan kincir itu sudah beroperasi.

Ada sekitar 20-25 titik kincir yang akan dibangun dan berjarak sekitar 100 meter dari bibir pantai. Kincir berdiameter 30 meter itu diyakini tidak akan hancur diterjang abrasi laut selatan yang sering terjadi beberapa tahun terakhir. "Desainnya sudah diperkirakan tahan terhadap abrasi, bahkan di luar negeri, kincir seperti itu di bibir pantai di laut juga ada yang banyak anginnya," jelasnya.

Energi listrik yang dihasilkan dari kincir akan dikelola Perusahaan Listrik Negara (PLN). Alhasil, harga listrik yang dijual ke konsumen mengikuti harga yang ditetapkan PLN.

Tri Saktiyana menambahkan, bila PLTB ini jadi beroperasi pada 2015, maka Kabupaten Bantul merupakan daerah pertama di Indonesia yang menggunakan energi terbarukan dari kincir angin. Sebenarnya, kata dia, ada pembangkit listrik serupa di Bali namun kapasitasnya kecil tidak seperti yang dibangun di Bantul.

PLTB itu tidak hanya mampu menyuplai listrik untuk konsumen rumah tangga namun juga industri seperti tambang pasir besi dan Bandara Kulonprogo nantinya.
Proyek itu lanjutnya sesuai program pemerintah nasional yaitu menaikkan kuota energi terbarukan menjadi 15% dari posisi saat ini hanya 6% untuk memenuhi kebutuhan energi nasional.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terkait

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

One Way Selesai, Arus di Gerbang Tol Kalikangkung Kembali Normal Dua Arah Pagi Ini

News
| Selasa, 16 April 2024, 07:47 WIB

Advertisement

alt

Sambut Lebaran 2024, Taman Pintar Tambah Wahana Baru

Wisata
| Minggu, 07 April 2024, 22:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement