PENEMUAN MAYAT GUNUNGKIDUL : Mayat Misterius Ditemukan di Pantai Parangendog

Ilustrasi mayat (JIBI/Harian Jogja - Antara)
20 November 2016 20:23 WIB David Kurniawan Gunungkidul Share :

Penemuan mayat Gunungkidul terjadi di Pantai Parangendog

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL – Sesosok mayat laki-laki ditemukan di Pantai Parangendog, Dusun Parangrejo, Desa Girijati, Purwosari, Minggu (20/11/2016) pagi. Polisi kesulitan untuk mengungkap indetitas karena jasad sudah banyak rusak sehingga sulit untuk dikenali.

Informasi yang dihimpun Harianjogja.com, kemarin, mayat lelaki misterius pertama kali ditemukan oleh warga yang kebetulan mancing di sekitar lokasi. Dari kejauahan, dia melihat adanya benda yang mencurigakan dan setelah didekati ternyata merupakan jasad seorang laki-laki.

Peristiwa ini pun kemudian dilaporkan ke Polsek Purwosari. Selanjutnya, para petugas dibantu oleh Anggota SAR Parangtritis mengevakuasi jasad tersebut. “Kami mendengar adanya penemuan mayat misterius di Pantai Parangendog,” kata Sekretaris SAR Satlinmas Wilayah II Gunungkidul Surisdiyanto kepada Harianjogja.com, Minggu.

Namun demikian, kata Suris, mengingat jarak yang lebih dekat dengan wilayah operasional SAR Parangtritis maka proses evakuasi diserahkan ke petugas di sana.

“Kita sudah berkoordinasi dengan SAR Parangtritis dan jasad juga telah di evakuasi,” ungkapnya.

Kepala Polsek Purwosari AKP Mursidiyanto mengatakan, pasca evakuasi jasad korban sempat dilakukan visum. Hasilnya tidak diketemukan tanda-tanda kekerasan. “Kemungkinan besar jasad itu karena korban laka laut. Dugaan ini menguat karena daerah tersebut banyak diketemukan jasad orang hilang,” ungkapnya.

Namun demikian, meski sudah berusaha mencari identitas korban,  Mursidiyanto mengakui kesulitan untuk mengindetifikasi mayat misterius tersebut. Penyebabnya, korban tidak membawa kartu identitas sama sekali, sedang dari hasil identifikasi juga nihil karena jasad sudah mulai rusak.

Sedangkan, pihaknya hanya menemukan ciri-ciri sekunder yaitu bertinggi badan 165 cm, umur 30 - 35 tahun, berperawakan sedang, gigi bagus, tidak ompong ataupun cacat, memakai ikat pinggang kain bertuliskan EDEEGEZ, serta celana olah raga merk Nike warna hitam kombinasi merah.

“Kita sudah berusaha namun dikarenakan sudah mengapung selama tiga hari maka jasad sulit dikenali. Sedang untuk dilakukan sidik jari juga sulit karena bagian tubuh sudah banyak melepuh,” katanya.

Ditambahkannya, mengingat tumbuh yang sudah kondisi rusak maka diputuskan untuk dikebumikan di wilayah Purwosari. Dia pun berharap, jika memang ada keluarga yang merasa kehilangan segera melaporkan untuk disesuaikan dengan ciri-ciri yang telah kami dokumentasikan. “Ini merupakan jalan yang terbaik. Jadi kalau memang ada yang mencari tetap akan kami bantu,” katanya.