Advertisement

Karena Gaya Hidup, Anak Milenial Banyak Gagal Berbisnis

Bernadheta Dian Saraswati
Jum'at, 30 November 2018 - 19:10 WIB
Laila Rochmatin
Karena Gaya Hidup, Anak Milenial Banyak Gagal Berbisnis Chairman CT Corp Chairul Tanjung mengisi Executive Lecture Series pertama yang diselenggarakan Universitas Gadjah Mada (UGM) di University Club (UC), Jumat (30/11/2019). - Harian Jogja/Bermadheta Dian Saraswati

Advertisement

Harianjogja.com, SLEMAN--Era disrupsi akan membawa banyak tantangan dan peluang. Kaum milenial perlu mengubah paradigma berpikir untuk menjadi enterpreneur yang inovatif guna menjawab tantangan dan peluang yang ada.

Chairman CT Corp Chairul Tanjung mengatakan perubahan paradigma cara berpikir perlu dilakukan jika ingin menjadi enterpreneur. Dulu, untuk menang kompetisi bisnis, seseorang hanya butuh lebih efisien dan produktif dibandingkan orang lain.

"Sekarang enggak hanya butuh itu tetapi untuk menang di kompetisi butuh inovasi, kreativitas, dan entrepreneurship," kata Tanjung saat mengisi Executive Lecture Series bertajuk Kepemimpinan dan Inovasi di Era Disrupsi, Dari Anak Singkong ke Pemimpin Inovatif di University Club (UC) Universitas Gadjah Mada, Jumat (30/11/2018).

Tanjung menjelaskan inovasi adalah sebuah proses penciptaan nilai tambah, sementara kreativitas adalah daya berpikir out of the box. Inovasi bisa muncul dari hal yang tak terduga, ketidakselarasan, kebutuhan proses, perubahan dalam struktur industri atau pasar, demografi, pengetahuan baru, perubahan persepsi.

PROMOTED:  Resmikan IKM di Umbulharjo, Dinas Perinkopukm Jogja Berharap IKM Naik Kelas

Di bidang pendidikan perubahan paradigma juga perlu dilakukan. Para dosen harus mengubah paradigmanya dari knowledge university, research university, menjadi enterpreneur university. Tanjung mengatakan kampus harus mulai mengubah paradigma untuk mencetak lulusan enterpreneur bukan pegawai atau buruh.

Pria yang menjadi pengusaha terkaya nomor lima di Indonesia 2018 versi majalah Forbes ini mengatakan sebanyak 47% anak milenial ingin keluar dari pekerjaannya di kantor karena ingin menjadi pengusaha. Sayangnya kaum milenial yang mulai berpikir ke arah enterpreneur ini memiliki eksekusi bisnis yang lemah. Tingkat kesuksesannya bermasalah karena hasil usaha banyak dimanfaatkan untuk konsumsi.

"Pengusaha berumur 30 tahun ke bawah yang usahanya mati ada lebih dari 50 persen. Artinya makin muda, derajat kegagalannya dalam membangun usaha semakin tinggi. Bukan karena usianya tetapi karena gaya hidupnya yang membuat tidak sukses," katanya.

Direktur Pusat Studi Kependudukan UGM Agus Heruanto Hadna mengatakan Executive Lecture Series merupakan program baru yang diselenggarakan Program Magister dan Doktor Studi Kebijakan UGM. Kegiatan tersebut akan berlangsung setiap bulan dan mendatangkan aktor besar dari berbagai bidang, mulai dari kalangan pengusaha, pemerintah, single society dalam maupun luar negeri, dan juga politikus.

"Untuk Executive Lecture Series yang pertama, kami hadirkan Pak Chairul Tanjung, seorang pengusaha sukses dan menurut kami netral tidak condong ke [calon presiden] nomor satu atau dua," katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Top 7 News Harianjogja.com Jumat, 7 Oktober 2022

News
| Jum'at, 07 Oktober 2022, 07:09 WIB

Advertisement

alt

Satu-satunya di Kabupaten Magelang, Wisata Arung Jeram Kali Elo Terus Dikembangkan

Wisata
| Kamis, 06 Oktober 2022, 07:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement