Advertisement

Kasus Malaria di Kulonprogo Kian Turun, Diharap Target Bebas Malaria 2021 Tercapai

Fahmi Ahmad Burhan
Jum'at, 29 Maret 2019 - 06:57 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Kasus Malaria di Kulonprogo Kian Turun, Diharap Target Bebas Malaria 2021 Tercapai Ilustrasi. - Antara

Advertisement

Harianjogja, WATES--Setap tahun, jumlah kasus malaria di Kulonprogo semakin menurun. Dinas Kesehatan (Dinkes) Kulonprogo berharap, target bebas kasus malaria di Kulonprogo pada 2021 dapat tercapai.

Kepala Seksi Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular pada Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Dinkes Kulonprogo, Wilis Prasetyo mengatakan pada tahun ini, temuan kasus malaria di Kulonprogo baru enam kasus.

Advertisement

Ia berujar, jumlah kasus malaria di Kulonprogo semakinĀ  menurun jumlahnya. Berdasarkan data dari Dinkes Kulonprogo di tahun lalu, total ditemukan 28 kasus malaria. Jumlah itu berkurang dibanding tahun sebelumnya yang mencapai 86 kasus.

Menurutnya, di Kulonprogo kawasan perbukitan Menoreh masih menjadi wilayah endemik bagi nyamuk malaria. Namun, selain temuan kasus malaria di wilayah tersebut, ada juga temuan kasus malaria yang merupakan impor dari wilayah luar Kulonprogo.

"Tahun lalu ada dua temuan kasus malaria impor, dua duanya dari Papua. Penderita bekerja menjadi polisi di Papua lalu terkena malaria di sana. Di sini kemudian sakit. Lalu kita catat," ujarnya pada Harian Jogja, Kamis (28/3/2019).

Pada 2021 Kulonprogo ditargetkan tereliminasi dari malaria. Wilis mengatakan, pihaknya mengupayakan mengejar target bebas malaria itu salah satunya dengan membentuk Juru Malaria Desa (JMD) di tiap desa.

"JMD tugasnya mencari penderita. Mereka keliling di desa, punya jadwal mencari penderita apakah ada penderita malaria atau tidak. Selain itu, mereka juga memeriksa pendatang antisipasi adanya malaria impor," ungkap Wilis.

Kepala Bidang Pencegahan dan Perlindungan Penyakit Dinas Kesehatan (Dinkes) Kulon Progo Baning Rahayujati mengatakan, pihaknya juga sudah melakukan langkah-langkah surveilans khusus untuk malaria. Surveilans merupakan upaya pengamatan terus menerus dan sistematik terhadap terjadinya penyebaran penyakit malaria.

Hal itu dilakukan untuk mengetahui tren malaria dan mencegah terjadinya Kejadian Luar Biasa (KLB) malaria. "Surveilans kita lakukan. Setiap Minggu harus kita pantau. Lalu laporkan apabila ada penyakit yang memang potensial," ujar Baning.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

3 Jenazah Pesawat Jatuh BSD Tiba di RS Polri, Posko Ante mortem dan Post Mortem Dibuka

News
| Minggu, 19 Mei 2024, 20:47 WIB

Advertisement

alt

Hotel Mewah di Istanbul Turki Ternyata Bekas Penjara yang Dibangun Seabad Lalu

Wisata
| Sabtu, 18 Mei 2024, 20:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement