Jogja-Thailand Bertukar Seniman

Sri Sultan HB X - Harian Jogja/Abdul Hamid Razak
27 April 2019 05:37 WIB Abdul Hamied Razak Jogja Share :

Harianjogja.com, JOGJA—Gubernur DIY Sri Sultan HB X menerima kunjungan Wakil Perdana Menteri Thailand, Wissanu Kreangam, di Gedhong Wilis, kompleks Kantor Gubernur, Kepatihan, Jumat (26/4/2019). Dalam pertemuan tersebut, Sultan melihat adanya ruang bagi Jogja dan Thailand untuk lebih membangun dialog melalui kebudayaan.

Didampingi Duta Besar (Dubes) Thailand untuk Indonesia, Songphol Sukchan, kedatangan Wakil Perdana Menteri Thailand juga sebagai bagian dari perencanaan perayaan 70 tahun hubungan diplomatik Indonesia-Thailand yang digelar tahun depan di Thailand. "Hubungan Jogja dengan Thailand sudah terjalin lama. Saya melihat ini ada ruang untuk membangun dialog kembali lewat pendekatan budaya,” kata Sultan.

Untuk menyambut peringatan 70 tahun hubungan diplomatik Indonesia-Thailand, Sultan menawarkan delegasi kebudayaan dari Jogja. Sejumlah seniman tampil dalam acara peringatan tersebut dan menjadi bagian dari tim Indonesia. "Kami juga menawarkan pada akhir tahun ini bisa ada pertukaran seniman lukis,” kata Sultan.

Wakil Perdana Menteri Thailand, Wissanu Kreangam, mengatakan baik Thailand maupun Jogja memiliki hubungan yang panjang, bahkan lebih dari 100 tahun. Hal ini dibuktikan dengan sejarah kunjungan Raja Thailand Rama V; Rama VII; dan Rama IX. "Jadi hubungan antara Kerajaan Thailand dengan Kerajaan Ngayogyakarta Hadiningrat sudah sangat lama. Putri Raja Thailand bersama tim militer pernah berkunjung. Ini menjadi suatu kehormatan bagi Thailand,” katanya.

Jogja, menurut Wissanu, sering menjadi tuan rumah berbagai pertemuan kebudayaan. Thailand memandang Jogja sebagai ibu kota kebudayaan, pendidikan, serta sejarah sehingga banyak mahasiswa Thailand yang kuliah di Jogja. "Hal ini harus terus didukung. Saya ingin orang Thailand datang Jogja untuk belajar sejarah dan Islam. Ini karena di Jogja ada banyak warisan budaya dunia, terutama Borobudur yang juga sangat terkenal di Thailand. Saya juga ingin mendukung kerja sama pariwisata antara Jogja dan Thailand," harapnya.

Dengan adanya bandara baru di Jogja dan banyak infrastruktur baru lainnya, dia berpendapat hal itu mampu lebih mendukung pariwisata Jogja. "Apalagi Kota Chiang Mai dan Jogja juga sudah seperti kota saudara [sister city]. Kami melihat ini adalah kesempatan untuk mempererat hubungan antara keduanya,” katanya.