Pionir Bandara Tahan Gempa di Indonesia, YIA Aman Hadapi Tsunami 15 Meter

Penerbangan komersial pertama di Bandara Internasional Yogyakarta, Senin (6/5/2019). - Harian Jogja - Gigih M. Hanafi
20 November 2019 20:37 WIB Newswire Kulonprogo Share :

Harianjogja.com, JAKARTABandara Internasional Yogyakarta atau Yogyakarta International Airport (YIA) di Kulonprogo menjadi pionir penguatan bandara tahan gempa dan tsunami di Indonesia.

Sekitar 59,5 juta kilometer garis pantai Indonesia rawan tsunami. Wilayah ini mencakup 26 provinsi, termasuk DIY, dan 249 kabupaten atau kota. Beberapa titik di jalur tersebut memiliki infrastruktut yang sangat penting untuk pertumbuhan ekonomi. Kepala Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Dwikorita Karnawati mengatakan beberapa bandara di pesisir telah diperkuat untuk menghadapi kemungkinan becana alam. 

"Saat ini di sudah ada di provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta, selain itu tentu ada provinsi-provinsi lain. Seperti Bali yang sudah memulai dan relatif yang paling siap. Kemudian Sumatera Barat, Aceh dan Makassar. Nanti menyusul beberapa daerah lain secara bertahap,” ujar Dwikorita seusai membuka workshop mempersiapkan operator infstruktur menanggapi peringatan dini di Gedung BMKG di Jakarta, Rabu (20/11/2019).

Menurut Dwikorita, penguatan bandara setelah YIA serta bandara di Bali, Sumatra Barat, Aceh, dan Makassar akan menyusul sesuai dengan koordinasi bersama Kementerian Perhubungan.

Penguatan infrastruktur dibutuhkan agar fasilitas penting yang berada di pesisir seperti bandara dan pelabuhan siap menghadapi kemungkinan gempa dan tsunami.

Dwikorita mengatakan terminal dan runway YIA sudah dirancang untuk menghadapi gempa hingga berkekuatan magnitudo 8,8 dan tsunami setinggi 10-15 meter. Tidak hanya itu, bandara di Yogyakarta juga dirancang untuk menjadi shelter bagi warga sekitar ketika terjadi bencana.

Ketua Umum Ikatan Ahli Kebencanaan Indonesia Harkunti Pertiwi Rahayu mengatakan tim pakar, termasuk BMKG, sudah melakukan studi ke beberapa bandara di Jepang untuk menyempurnakan desain bandara di Kulonprogo agar tahan gempa dan tsunami besar.

“Jadi itu sebetulnya bukan suatu hal yang perlu kita takuti asal kita bisa berikhtiar dengan baik. Engineering adalah salah satu solusi dan social engineering adalah solusi terbaik yang bisa kita kolaborasi bersama,” ujar akademisi Institut Teknologi Bandung yang menghadiri workshop yang diadakan BMKG tersebut.

Sumber : Antara