Tanpa PSBB, Penanganan Covid-19 Disebut Inovatif & Dipuji

Kepala Staf Kepresidenan, Moeldoko, dan Gubernur DIY, Sri Sultan HB X, di kompleks Kratong Ngayogyokarto Hadiningrat, Jumat (2/10/2020). - Harian Jogja/Lugas Subarkah
02 Oktober 2020 13:27 WIB Lugas Subarkah Jogja Share :

Harianjogja.com, JOGJA—Kepala Staf Kepresiden, Moeldoko, bertemu Gubernur DIY, Sri Sultan HB X, di kompleks Kraton Ngayogyokarto Hadiningrat, Jumat (2/10/2020). Dalam kunjungan ini, Moeldoko menilai penanganan Covid-19 yang dilakukan Pemda DIY inovatif dan sejalan dengan kebijakan Pemerintah Pusat.

Ditemui seusai bertemu dengan Sri Sultan, Moeldoko menuturkan saat ini bukan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) yang digalakkan pemerintah pusat, melainkan pembatasan dalam skala yang lebih kecil atau yang ia sebut micro lockdown.

BACA JUGA: Donald Trump Positif Covid-19, Tagar #TrumpHasCovid Menggema di Twitter

“Pengelolaan yang dilakukan di Jogja, langkah Gubernur DIY sangat inovatif, sejalan dengan Pemerintah Pusat yaitu micro lockdown. Pengertian PSBB yang semakin mikro sangat diperlukan. Karena bisa dalam satu wilayah, konsentrasi penularan Covid-19 hanya di RW dan mungkin beberapa rumah,” ujranya.

Dengan micro lockdown, pembatasan yang dilakukan hanya pada skala kecil dan di kawasan tertentu, sehingga tidak perlu menutup wilayah seluas kabupaten. “Itu yang harus difokuskan, satu kawasan diberlakukan PSBB. Perlunya pemberlakuan zona yang semakin mikro,” kata dia.