Bantul Ajukan 15.300 Guru dan Tendik untuk Dapat Vaksinasi

Ilustrasi Vaksin COVID-19. - FOTO ANTARA /Irwansyah Putra
02 Maret 2021 08:27 WIB Catur Dwi Janati Bantul Share :

Harianjogja.com, BANTUL-- Pendataan calon vaksinasi dari kalangan pelayan publik di Bantul telah dilakukan. Dari lingkungan sekolah, guru hingga tenaga kependidikan (Tendik) diusulkan jadi penerima vaksin.

Kepala Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga Bantul, Isdarmoko menyampaikan guru dari berbagai tingkatan telah diusulkan jadi calon penerima vaksin. Total 15.389 orang telah diajukan Disdikpora Bantul untuk mendapatkan vaksinasi "Terdiri dari guru TK-PAUD, SD, SMP, SKB dan staf Disdikpora, total 15.389 orang," sebutnya pada Senin (1/3/2021).

BACA JUGA : 8.000 Lebih Guru di Sleman Didaftarkan untuk Ikuti Vaksinasi 

Tidak hanya guru, data yang diajukan juga mencakup pegawai TU hingga tenaga pendidikan lainnya. Adapun guru yang diajukan sebagai calon penerima vaksin juga tidak memandang status, baik PNS maupun honorer. "Betul [mencakup guru PNS dan honorer], makanya jumlahnya 15,389 orang," ujarnya.

Ditegaskan Isdarmoko seluruh guru maupun tendik sekolah yang berada dalam kewenangan Disdikpora Bantul telah didata. Berbeda dengan sekolah swasta, pondok pesantren contohnya, pendataan akan menjadi kewenangan Kemenag.

Isdarmoko mengaku tidak ada kendala dalam pendataan calon penerima vaksin di kalangan pendidikan. Data yang diajukan pun sudah final, termasuk PNS yang baru saja diterima. "Pendataan tidak ada kendala. Bahkan kami tambahkan kemarin CPNS yang baru aja diangkat langsung kita data," terangnya.

BACA JUGA : Ini Tahapan Vaksinasi Covid-19 Guru & Tenaga Pendidik

"Jadi dengan adanya vaksinasi bagi guru kami berharap ini bisa mempercepat nanti akselerasi pembelajaran tatap muka. Karena nanti kan ini, pembelajaran jarak jauh BDR ini sudah hampir satu tahun. Ini kan juga orang tua kemudian siswa kan banyak masalah, kaitannya dengan pembelejaran, kejenuhan maupun masalah-masalah psikososial. Sehingga itu harapannya dengan vaksinasi ini guru-guru punya imunitas yang tinggi. Sehingga akan menjaga dari kerentanan, karena siswa datang dari berbagai latar belakang," katanya.

Sebelumnya Juru Bicara Pengelolaan Vaksin Covid-19 Bantul, Abednego Dani Nugroho menjelaskan sasaran penerima vaksinasi masih dalam proses pendataan. Terakhir sebanyak 28.912 orang masuk dalam calon penerima vaksin dari sektor pelayan publik di tahap dua.

BACA JUGA : Vaksinasi Guru DIY Rampung Juni 2021, Pembelajaran Tatap

"Selanjutnya data dikirim ke Pusdatin Kemenkes sebagai dasar perhitungan vaksin," ungkapnya.